Rabu, Disember 27, 2006

Tol - Harga Sebuah Kesesakan

Aku fikir pasti ramai bloggers mengetengahkan isu kenaikan tol dalam blog. Ketika kenaikannya diumumkan aku terputus dari hubungan dunia blog untuk aku lontarkan ulasan mengenainya. aku kira, suara2 pembangkang yang merintih keluhan hati rakyat pasti kedengarran di dunia blog. Namun, ia seakan sunyi. Sepanjang perjalanan menelusuri blog kengkawan, hanya sebahagian kecil yang mendendangkan duka lara masalah kenaikan tol ini.

Kenapa? Mungkin kerana mereka bukan penguni lembah Kelang yang terperangkap dalam jaringan lebuhraya bertol itu. Di kiri simpang ada tol, belok ke kanan juga ada tol. Atau kerana gertakan pemantauan ke atas blog2 yang cuba mengajar sang pemerintah. Atau kerana mereka sudah bosan dan lali dengan alasan dan janji yang diberikan. Kenaikan ini sudah diduga. Sebagaimana kerbau dipegang pada talinya, manusia pada janjinya, caj tol pada perjanjian konsesinya.

Usah dipedulikan tentang keadilan pada perjanjian itu, apakah ia berat sebelah atau hanya menguntungkan sebelah pihak. Kamu di luar sana bukannya orang2 korporat yang tahu mengira duit. Apalah sangat hendak dibanggakan jika gaji kamu mencecah 4 angka, itu hanya pendapatan seharian mereka. Kamu hanya tahu mengadu domba wang syiling sekupang dua yang perlu ditambah dalam perjalanan mencari rezeki ke tempat kerja sedangkan kamu lupa betapa kami kurang mengaut untung beribu ringgit jika tol tidak dinaikkan.

Sejak kecil lagi, kamu didengarkan dengan momokan anak tuan tanah yang enggan membenarkan kamu melalui laman depan rumahnya tika kamu cuba melewati denainya untuk membeli susu di kampung sebelah. ”Ini tanah bapak aku. Kamu perlu bayar jika ingin melewatinya atau kau ikut saja jejak2 jalan yang jauh itu”. Dan lebuhraya di kuala itu juga bukan milik bapa kamu.

Akhbar2 dan media arus perdana pantas bertanyakan pada pengguna lebuhraya bila kenaikan itu diumumkan. Tapi soalan yang diberi terlalu mudah untuk diteka jawapannya. ”Yang mana lebih selesa, lebuhraya yang besar atau jalan raya biasa yang tak pernah rata” Kenapa tak ditanyakan sahaja ”Apakah kalian bersetuju dengan kenaikan tol baru pada lebuhraya yang sentiasa sesak itu” Oh!! Aku lupa. Akhbar2 dan media arus perdana harus menjaga keharmonian negara. Soalan yg memberikan jawapan celaan perlu dielakkan. Tulisan berunsur hasutan bisa membuat kamu hilang mata pencarian.

Aku faham, jelas dan sokong kenapa kadar tol perlu dinaikkan. Kamu tahu apa. Ketika kamu masih lagi makan ubi, kami sudah berkelana ke luar negara. Di sana, harga minyaknya lebih mahal seperti juga tolnya. Kamu seharusnya berterima kasih kepada kami yang sering berusaha menjadikan kehidupan kamu lebih baik dan selesa.

Lantaran itu, aku sudah tidak sabar lagi ingin memulakan penghidupan baru di Kota Berlumpur. Tahun depan, aku ingin menjadi warga kota. Akan ku tinggalkan pulau ini. Menyambut tahun baru dengan azam dan impian baru. Memandu di lebuhraya yang sentiasa sesak dan padat. Dan dalam kesesakan itu, kamu berpeluang mengintai si gadis manis dalam kereta BMW mewah dari tingkap kereta buatan Tanjung Malim ini. Di Kuala Lumpur, kesesakan itu juga ada harganya.

Isnin, Disember 25, 2006

Piagam Pelanggan

Salam. Lama tak berblog. Bukan putus kasih ngan dunia baru nie. Cuma kebelakangan nie aku banyak outstation. Kuantan. Penang. KL. Melaka. Johor. Letih tp gembira. Letih sebab banyak kerja2 tertangguh menanti di opis. Gembira sbb dpt jln2 makan angin sambil bekerja. Agaknya inilah perasaan yg dialami oleh orang lelaki yg beristeri 4 dan isterinya tinggal jauh2 antara satu sama lain. Letih tp gembira.

Dan hujung minggu, aku perlu bertandang ke rumah kawan2 yg jadi pengantin. Cuti sekolah musim orang kawen. Kad jemputan kenduri yg aku terima lebih banyak dari kad ucapan hari raya tempoh hari. Mungkin lepas nie, aku boleh guna kad jemputan kawen untuk menghias umah di hari raya.

Di Kuantan, kami kaji pencapaian organisasi sepanjang tahun, jua perancangan baru untuk tahun seterusnya. Di Melaka, kami berdiskusi tentang kaedah penilaian projek2 yang dijalankan. Jelasnya, ia merujuk kepada piagam pelanggan kami. Sejauah mana ia dipatuhi.

Aku. Juga perlu mempunyai piagam pelanggan sendiri.
Untuk blog. Aku tetapkan. Sekurang2nya 1 entri 1 minggu. Cukup ker. Pelanggan aka pembaca sekalian setuju ker. Aku cuba dulu ek.

Isnin, Disember 11, 2006

Anak Kacukan

Tadi petang. Ingat nak balik keje awal. Kul 4.30 aku dah kemas2 barang kat opis. Cuma PC lum tutup lagi. Malam nie, nak berangkat ke Penang. Larat ker. Harap2 pemanduan aku selamat. Aku sorang jer. Ada sesapa nak temankan…

Kul 5. Tepat jam kat dinding. Dah ready. Ngan laptop di bahu kanan. Fail ditangan kiri. Tiba2 henset berbunyi. Suara di hujung sana bgtau hujan lebat di luar sana. Persetujuan dicapai. Kita minum dulu.

Hujan memang lebat. Tiupan angin begitu kuat sehingga mampu menyelak tinggi skirt pendek dan blouse labuh awek2 yg seksi itu. Tapi aweks2 itu x nampak gelisah dgn keadaan itu. Mereka tampak seronok. Semenatara aku mula bermain dengan imaginasi.

Tiba2. Lalu. Di hadapan kami. Tanpa diminta . Dia menguntumkan senyum. Cantik. Dia gadis kacukan. Fikir aku. Mungkin emaknya Cina, ayahnya Melayu.

Kata kawanku yang juga bersama menikmati panorama petang itu. Dia juga kacukan. Hah. Aku sedikit terkejut tapi masih mampu membalas senyuman. Bukan pada kawanku. Tapi gadis kacukan itu.

“Betul ker ngko kacuk. Tak der nampak cam kacukan pun.” Aku bertanya. Sambil masih lagi dgn gaya sopan mengkontrol senyuman.

Benar. Aku anak kacukan. Bapaku Lelaki. Ibuku Perempuan.

Aku dah tak mampu mengkontrol senyuman itu. Aku ketawa terbahak2 memegang perut yang takut2 pecah.

Jumaat, Disember 08, 2006

Apa Ada Dengan Kuantan

Petang tadi. Aku masuk opis kul 4.30 ptg. Berselisih dgn mber opis yg dah pun nak pulang.
Aku tegur " Wah, dah nak balik kje ker"
Dia balas " Wah, ngko baru masuk keje ker"

Aku sebenarnya baru balik dari Kuantan. Menghadiri mesyuarat. 3 hari bersenang lenang di sana. Aku tak bagitau dia. Sbb aku nampak dia tergesa2 mau pulang. Aku tulis disini sbb aku nak bgtau korang. Ke mana aku menghilang. Kenapa tiada entri terbaru.

Aku tak sempat nak beli ole2 dari Kuantan. Aku menumpang kete kawan. Dia tak membelok ke arah pasar, tidak menuju ke Teluk Chempedak atau mencari laluan ke Tanjung Lumpur. Yang aku bawa pulang hanya cerita tentang Kuantan. Mungkin sebelum balik ke umah malam nie, aku kne singgah kedai beli buah tangan. Adik2 di rumah tak kisah samaada ia buatan Kuantan atau Sg Buloh. Yg penting, beg aku nanti bukan sekadar diisi baju2 kotor yg perlu dibasuh.

Apa ada di Kuantan. Aku sebenarnya tak sempat pun berjalan2. Bukan sibuk. Sbb aku masih sempat terjun tiruk di kolam hotel, layan jakuzi, steambath dan sauna. Kata kawan yg sama2 berkampung di Kuantan, dia teruja benar dapat mencuba benda2 ini. Aku sebenarnya baru pertama kali. Tapi aku rasa dia pasti lebih teruja jika ke kg aku di Baling.

Air terjun kg sejuknya menyegarkan badan, kolam air panas di kg benar2 mencabar ketahan kamu pada kehangatannya. Dan sauna, aku dah biasa berpeluh di Penang di bakar mentari siang.

Aku tak pasti biler nak balik ke Penang. Akhir2 ini, aku banyak betul berkelana. Manjung, Perlis, Kuantan dan mungkin ke JB pula lepas nie. Takper, jauh perjalanan, luas pemandangan, tambah pengalaman.

Ahad, Disember 03, 2006

Azam yg satu itu....

Dah masuk bulan Disember pun. Kat opis, dah banyak diari dan kalender tahun baru aku terima. Nampaknya, masing2 dah melupakan 2006. Masing2 menunggu kehadiran 2007. Ada yg tak sabar nak tunggu tahun baru gamaknya. Bila kalender lama mula ditanggalkan dan kalender baru mengambil tempat. Digantung tinggi setinggi azam dan harapan mereka.

Terasa cepat setahun ini bila melihat kembali azam2 yang belum ditunaikan. Ada yang hangat2 tahi ayam. Ada yg tertulis cantik tapi tak dilunaskan. Syukur, ada juga yg telah aku laksanakan.

Namun, antara banyak azam yg aku tekadkan, yg satu ini masih jadi igauan. Mengganggu indahnya sepi dan sunyi malam, meracau dalam panas dan terangnya siang. Aku sedar. Aku dah tak punyai masa yg banyak lagi. Kalau aku gagal, aku perlu menuruti kehendak dan kata2 mereka. Membiarkan mereka menentukan perjalanan hidup yang seterusnya.

Aku akur. Pada janji yg telah aku lafazkan. Namun, aku tak akan mampu mengotakannya secara bersendirian. Jawapannya bukan hanya aku sahaja yg putuskan. Andai aku gagal, apakah itu tanda kekalahan. Apakah benar aku tewas dalam perjuangan sebuah pencarian.

Keikhlasan dan keserasian adalah pengukur kepada jawapan. Simpati dan desakan bukan alasan untuk penerimaan. Menghormati perasaan orang lain mengajar kita untuk lebih menghormati perasaan diri sendiri. AKu arif akan hal ini. Cuma hati kadangkala enggan membenarkan.

Walaupun aku sendiri takut untuk memberikan jawapannya kepada mereka. Aku tak akan membiarkan mereka tertunggu lagi. Setahun yang dilalui sememangnya terlalu singkat bagi aku cuba membuktikan. Erti kesungguhan, keikhlasan dan kepercayaan.

Kadang2, kita perlu biarkan hati sendiri terluka. Biarpun pedih. Kerana ia akan sembuh dengan melihat senyuman di mata mereka. Kegembiraan bukan milik diri sendiri, tetapi sesuatu yg perlu dikongsi bersama. Dan pagi 2007, hati ini akan bersuara. Moga aku punyai kekuatannya.

Moga Tuhan membuka jalan. Pada hamba-Nya yang kerungsingan. Istikharah aku pada-Nya moga dipermudahkan hati diberikan ilham. Mencari yang terbaik dalam kehidupan ini.

Selasa, November 28, 2006

Lebah dan Labah2

Tgh hari, aku ke kabin sebelah cari ZZ. Yg ader cuma amoi yg pandai menilik itu.

Kemat : Amoii.. ader nampak ZZ tak?
Amoi : Oohh..ZZ.. biaselah, time2 rehat camnie itu labah2 pegi cari bunga.
Kemat : Hah!! Labah2??? Bunga??? (Dahi berkerut seribu)
Amoi : Aiyaa, En Kemat, U memang tak romantik la. Itu labah2 cari bunga maksudnya ZZ pegi cari buah hatinya laa..
Kemat : Ooh... tapi maner ader labah2 suka ngan bunga. Kumbang ader la.
Amoi : Eh, ader la..Itu labah2 mau ambil itu bunga punya madu.
Kemat : Oooh. Itu bukan labah2. Itu lebah la moi..
Amoi : Hehe..ye ker..tak sama ker..

Jumaat, November 24, 2006

Gol, Gincu & Belacan

Malam selepas terima sms Lan Rambai, aku baca blognya. Oooh.. ada majlis makan2 rupanya. Lan tahu hobi aku kot. Tapi, maaflah En Lan Rambai, aku x balik KL weekend nie. Ada kenduri kat kg di Baling, Kedah.

Pagi, aku terima panggilan dari kengkawan. Juga dari mereka yg berada di KL. Minta aku balik. Ada game futsal katanya. Datanglah. Mereka perlukan budak MILO. Aku bertegas. Aku perlu menghadiri kenduri kawen di kg. Benar, kegagalan aku hadir di majlis kenduri itu tak akan menghalang majlis perkahwinan yg dirancangkan. Tapi, aku perlu hormati hubungan kekeluargaan yg terjalin erat.

Mereka mendesak lagi. MILO yg aku sediakan selama ini susunya secukup rasa. Manisnya sedang2 saja. Lagipun, siapa mereka nak persalahkan kalau kalah lagi dalam perlawanan itu nanti. Mereka beriya2 minta aku hadir.

Aku nyatakan prinsip aku. Keluarga perlu diutamakan.

Sebelum perbualan ditamatkan, sempat mereka bercerita, tentang sekumpulan anak2 gadis seksi, cantek, periang dan manja yg akan bermain di gelanggang sebelah kami. Pada masa dan hari yg sama.

Tiba2, aku teringat akan urusan di KL yg belum diselesaikan. Hmm..mungkin aku perlu pulang ke KL weekend nie. Tak. Aku tak memikirkan pasal gadis seksi, cantek, periang, manja yang bergincu di gelanggang itu. Aku lebih percaya futsal mampu menyegarkan badan aku yg agak lesu kebelakangan ini. Dan kenduri kahwin itu???? Sebelah pengantin lelaki aku masih boleh hadiri.

Dalam lamunan dan angan2 antara futsal dan kenduri kawen tu, tiba2 aku dpt sms dri mama. "Pergi kenduri umah Tok Cik sampaikan salam mama dan baba. Jangan lupa belikan belacan kat Pekan Ahad. Belacan kat umah dah abis nie"

Ya. Aku yakin sekarang dengan pilihan hati. Mana sedap makan sayur kangkung x der belacan. Aku harus pulang ke Baling weekend ini.

Rabu, November 22, 2006

aku meRAPATkan diri

Aku tulis dlm diari. Aku tandakan pada kalender cina kat sebelah tv. 18hb November aku kne hadirkan diri. Aku letak sbg reminder kat henpon ini. Aku war2 dlm blog. Tentang hari itu. RAPAT 06. Yang ditunggu.

Debarnya macam nak berdating kali pertama. Yelah, aku org baru dalam GEJU. Kamu smua org2 popular. Yang ada nama. Aku macam peminat yg nak jumpa artis pujaannya. Tertanya2 dlm hati, bila aku sebut nama dan blog liepan nie, depa tahu ker atau baru pertama kali mendengarnya. Atau mungkin juga mereka akan berkata, "oohhh..inilah penulis blog liepan rupanya"

Kami sampai agak awal. Err..tak..tepat pada masanya. Cuma majlis bermula sdikit lewat. Serba salah gak tengok urusetia dok sibuk atur persiapan majlis sedang aku leh lepak jer. Hajat nak tolong, tapi tak tau nak wat aper. Urusetia lak tak abis2 sruh kitaorg layan borak dlu. Aku rasa depa segan nak mtak tolong. Aku lagi la segan cam pengantin baru kat umah mak mertuanya.

Paling best kat RAPAT aku dapat berkenalan ngan bloggers2 lain. Aku nak tulis nama sorang2, tapi kang kalau tercicir ader plak yg berkecil hati. Aku tak berkesempatan untuk mengenali dan berbual dgn semua terutamanya bloggers kaun Hawa. Sebelum nie, aku hanya knal dan memuja hasil kreatif mereka, aku kagumi kelincahan jari2 mereka mengetik mencipta kata2 melahirkan sebuah crita. Aku pun tak sangka komuniti bloggers nie sudah lamer bertunjang rupanya. Tapi, kemanakah bloggers2 lain..msih rmai bloggers bersembunyi dalam dunia maya ciptaan mereka.

Antara perkara menarik yg aku dapat simpulkan ialah konsep 1 meja satu jenis biskut/kuih raya. Simboliknya, jika kita ingin merasai kuih/biskut raya yg lain, maka bertandanglah ke meja sebelah sambil berkenalan dengan tuan rumahnya. Juga acara cabutan bertuah. Aku kira inilah majlis yg paling banyak diadakan cabutan bertuah. Kebarangkalian kamu2 yg hadir untuk mendapat hadiah adalah tinggi. Tapi, sememangnya tuah tak memihak aku. Dan door gift, aku dapat majalah Hai yg ader gambar Mawi serta majalan Mingguan Wanita yg juga ada citer pasal Mawi (Knapa x der gambar Ct). Dan untuk slot persembahan, aku terpaku mendengar Mat Jan and the geng menyampaikan lagu rapnya serta persembahan bersahaja Gitar Tong.

Malam hari di rumah, sekembali dari bermain futsal, aku mencongak2 perbelanjaan aku berkaitan dgn RAPAT ini.
Bayaran penyertaan : RM35
Bayaran penajaan : RM50
Buku Kudeta : RM15
Zine Narayuda : RM5
Buku Kasut Belang Hilang : RM5
CD Balada Minah Memulas Mesin Masa : RM10

Tak termasuk kos pengangkutan (oh ya, trima kasih En Lan Rambai yg tumpangkan aku ke RAPAT dr Sg Buloh), aku belanjakan kira2 RM120. Tapi kesempatan berkenalan dan memulakan ikatan persahabatan dengan bloggers lain TIDAK TERNILAI

Aku teruja untuk mengikuti aktiviti GEJU lagi. Selain menambah kenalan, aku rasa komuniti ini dapat membantu aku memperbaiki tahap komunikasi dan perhubungan aku dengan org2 di sekeliling. Tahun depan, aku pasti kembali lagi ke perhimpunan perdana ini. aku nak RAPATkan diri ini lagi pada dunia blog. Kamu. Nak RAPAT bersama aku thn depan.

Sabtu, November 18, 2006





PERJUMPAAN GENGJURNAL 2006

Jumaat, November 10, 2006

Aku, Bapa Percintaan

Sejak dah kawen nie, aku jarang jumpa Zul. Eh, bukan aku. Si Zul tu yg dah kawen. Dah ader anak 2 pun Zul nie. Dulu, masa belajar kat U, aku jadik tempat rujuk permasalahan cintanya. Kes awek merajuk, aweknya ngada2 wat perangai itu dan ini, nak beli present yg sesuai utk awek, alasan tak nak kluar ngan awek, nak pujuk awek smuanya aku jadi penasihat. Walaupun aku sndri lom sangkut ngan maner2 aweks2 time tu, Zul sering tanya aku pasal soal pompuan.

Aku?.. Cheh..aku sebenarnya x tau aper pun pasal pompuan nie. Tapi sbb simpati pada Zul yg asyik dok tanya jer, maka seringlah aku berlagak laksana sang pujangga dalam menasihati Zul. Dia segan nak tanya kat org lain,dia cuma berani minta pendapat aku jer mungkin kerana aku tak gelakkan dia yg cuba nak jadi mat bunga dikalangan persatuan mat2 rempit.

Pelik gak.. kengkadang tu, dia boleh lak percaya bulat2 kata aku, budak engine berseluar jeans lusuh nie. Tapi, walaupun banyak antara nasihat ciptaan tu aku 'goreng' jer, aku kaji gak keberkesanan dan kebolehpakaiannya. Itupun berdasarkan kewarasan dan kecerdikan akal fikiran aku ketika itu.

Dan biler idea2 aku nie berjaya, Zul akan belanja aku. Part nie paling best. Katanya, akulah Bapa Percintaan yg terhebat. Hehhe.. Err. Zul, bini hang x baca blog aku kan. Dia tak tau kan surat2 puitis pada dia dulu karya cipta aku. Perggh..ayat budak sastera tu. Ngko penah tanya mungkin aweks merangkap bini ko skrg terpikat pada ngko hanya kerana tulisan itu.. Aku yakin tidak. Dia menerima kau kerana diri ko sebagaimana ko terima dia. Aku tahu dia memang sayangkan kamu.

Hari ini, aku mampu tersenyum mengenangkan kebahgiaan kamu berdua. Seketika aku terfikir. Betapa mudah untuk bercakap dan mengajar org melakukannya tapi sukar untuk diri sendiri melaksanakannya. Dan aku hari ini, tak mampu melakukan apa yang telah aku ajarkan kamu suatu ketika dulu.

Selasa, November 07, 2006

Mawar atau Seroja (Entri ke 100)

Mawar merah di taman
Semakin berkembang
Harumnya harum kasturi jingga
Mekarnya mengindahkan suasana

Mawar merah di taman
Ku baja ku siram
Dengan kasih sayang
Dengan penuh harapan
Mekarnya menyerikan alam
Mekarnya mencetuskan ilham

Mawar merah di taman
Kini tidak lagi kelihatan
Kemana menghilang
Apakah dipetik orang
Atau dibawa angin yg songsang

Mawar merah di taman
Kini hanya kenangan
Tika sang pemuja masih lagi menyimpan angan
Menyunting mawar sebagai peneman

Mawar merah di taman
Tetap jadi sebutan
Biarpun hilang dari pandangan
Wanginya tetap berkekalan

Perlukah ditunggu mawar yang baru
Mekar kembali dari pokok yang satu
Atau dibiarkan saja
Seroja putih mencantikkan laman
Dan mawar tak perlu lagi mekar di taman

Sanggupkah kau kehilangan mawar
Bersediakah kau dengan kehadiran seroja
Bukankah bunga semuanya sama
Putih merah tetap cantik di mata
Tapi yang mana sebenarnya
Mampu mendamaikan jiwa
Tika hati berlagu duka

Mawar merah yang berduri
Atau seroja putih yang suci

Isnin, November 06, 2006

Cinta Ini Tiada Logika

Kata Orang,
Kamu bisa gagah kerana cinta,
Tapi kenapa pula,
Kerana cinta gugurnya airmata

Kata Orang,
Cinta bisa dijadikan azimat,
Penyuluh jalan ke arah kejayaan
Tapi kenapa pula
Perjalanan hidup tampak suram
Dipermainkan cinta

Kata Orang
Cinta itu menyenangkan, membahagiakan
Tapi kenapa pula
Cinta membuatkan diri ini huru hara

Apakah cinta yang aku cari
Tak sama dan serupa
Dengan cinta yg diperkatakan mereka
Atau cinta ini
Sememangnya tiada logika

Rabu, November 01, 2006

Sediakan Payung Sebelum Hujan

Raya baru2 ini. Di kampung. Hujan lebat. Permulaan musim. Nasib tak banjir. Macam kat Perlis, Kodiang & Pendang. Walaupun ader gak sesetengah tempat air naik.

Namun hujan x mematahkan semangat kami utk beraya. Aku masih mampu segak bergaya dengan baju melayu dan songkok hitam. Heh.. segak ker..Aku harap2 la. heheh.

Dan hujan tetap turun dengan lebatnya. Pada hari raya itu. Masa kami nak pi umah Mak Teh. Jln ke umah Mak Teh becak. Becak sangat. Aku parking kete jauh ckit.

Tanya aku pada adik2, "Amacam, nak redah tak"
Adik balas "Ader payung tak, hujan lebat nie. Lencun baju nnti"
Aku jawab dengan bangga "Huh, org dah standby smuanya. Siap ada 3 biji payung lagi"
Adik "Ok. Abih tu, maner payungnya"
Aku diam seketika sebelum berkata "Kete Angah nie memang ader standby 3 biji payung. Tapi tiga2 kat bonet belakang"

Maka, untuk seketika kami beraya di dlm kete sambil mendengar lagu raya sementara menunggu hujan reda. Masing2 tak sanggup basahkan baju untuk amik payung kat bonet belakang dalam hujan yg lebat.

Moral of the story: Lain kali payung taruk dalam kete, bukan kat bonet belakang. Ader banyak pun x guna.

Isnin, Oktober 30, 2006

Kisah Satu Malam

Satu malam. Permulaan malam. Malam yang panjang. Aku terima satu sms. Dari kawan sekerja di kota berlumpur. Khabarnya berita gembira. Tentang keluarganya. Yang kini bertambah satu lagi. Ramadhan mereka bertiga. Syawal ini mereka berempat pula. Biar smsnya tiada suara, aku boleh rasa emosi cerianya. Aku boleh nampak senyum dibibirnya. Hati aku seakan turut mahu tertawa bersama. Mendengar berita kelahiran puterinya.

Satu malam. Malam yang sama. Beberapa tika dari sms pertama. Aku terima satu sms lagi. Dari kawan tempat keje lama. Khabarnya kisah duka. Ex –bos aku telah kembali menghadap Ilahi. Kemalangan jalan raya meragut nyawa. Seorang ayah dari anak2nya. Seorang bos dari pekerja2nya. Dari sms bisu, aku mula terbayang suasana pilu. Aku boleh nampak air mata di wajah2 keluarganya. Hati ini turut sayu. Biar arwah bukan lagi bos aku. Perkenalan kami cuma seketika. Aku hormatinya. Dari dulu dan selamanya.

Satu malam. Malam yang sama. Malam permulaan dan pengakhiran. Perjalanan hidup insan di bumi Tuhan. Aku tadah tangan mohon kebaikan dan keberkatan. Pada satu kelahiran. Juga memohon rahmat-Mu terus berkekalan. Pada mereka yang telah pergi mengucapkan salam. Pada kehidupan dunia yg sementara.

Satu malam. Malam yang sama. Malam penuh keinsafan.Ada kejadian ada hikmah. Ada peristiwa ada pengajaran.

Satu malam. Malam yang sama. Aku lafazkan penuh keihklasan. Ucapan tahniah atas kelahiran puterimu, saudara ZR. Ucapan takziah buat keluarga ex-bos, En Rosli.

Selasa, Oktober 17, 2006

Syoknya Raya

Hmmm, dah tak sabar rasanya. Lagi seminggu nak raya. Orang kata, time raya nie paling seronok budak2. Depa dok pulun kutip duit raya. Ye ker.. tapi baik tua muda, aku kira semua epi bangat time hari rayer nie. Tambah2 yg dapat cuti lebih balik kg.

Err..camner persediaan raya kamu semua. Raya kat maner thn nie. Aku baju raya, awal2 mak dah siap jahitkan. Kuih raya pun dah berbalang mak aku siapkan. Duit raya utk sedara mara, keluarga pun dah aku asingkan bajetnya dari gaji bulan nie. Harap2, raya thn nie meriah seperti selalunya.

Thn nie, kami beraya di kampung tercinta. Baling, Kedah. Ya, aku anak kelahiran Baling yg penuh sejarah itu. Biarpun cuma pekan kecil, aku bangga jadi anak Baling.



Minggu lepas, balik KL masa weekend, ayah minta aku hiaskan umah ngan lampu kelip2. Ckit jer. Kawasan depan umah. Tapi kamu tahulah, umah aku berkonsepkan "house in teh garden". Nak patah pinggang aku mengalihkan pasu2 bunga yg berat tu untuk kerja2 memanjat memasang lampu kelip2 itu.



So saper2 yg driving jauh2 tu, berhati2 di jalanraya. Usah pandu laju2. Ingatlah insan tersayang. Kang kene saman rugi jer.. (Tipon umah pagi tadi, tanya pasal satu kad raya yg aku tungu2. Kata mak surat untuk aku yg sampai cuma satu. Surat cinta dari kawanku si Sarjan Misai itu. aduh saliha betul.lari bajet raye thn nie)



Raye ke4 aku dah balik KL. So saper2 area Sg Buloh mai la sinngah teratak buruk kami. Ada batang buruk, semperit, tat nenas dan sarang semut jua air sirap daun pandan.

ok. Salam Eidfitri kengkawan. Andai kata ada tersilap kata terkasar bahasa, dengan penuh rasa rendah diri, aku pohon kemaafan.

Jgn lupa bayar zakat tau.

Sabtu, Oktober 14, 2006

Liepan Setahun Jagung

Kira-kira setahun yang lalu, tanggal 20 Ramadhan 1426 tahun hijrah, blog liepan ini diilhamkan kewujudannya di alam maya ini. Bermula sebagai sebuah catatan kisah perjalanan hidup, lakaran hati dan cetusan minda sang pemilik, blog liepan mula membina langkah. Dari merangkak terus bertatih dan kini masih bertatih mencari arah.

Setahun yang dilalui cukup menggembirakan hati sang pemilik blog. Lantaran sokongan dan semangat yang diberikan oleh rakan2 bloggers, pembaca, pengunjung dan pengkritik. Namun, sampai bila, sejauh mana langkah perjalanan blog ini dapat diteruskan masih tinggal persoalan. Andai masih ada yg sudi berkongsi semangat dan iltizam, perjalanan ini akan aku teruskan.

Pasti ada yang tertanya, sejauh mana kebenaran kisah yang dipaparkan. Setulus mana peristiwa dikhabarkan. Mengapa ada cerita duka lara, ada mimpi gembira, ada berita sedih dan menakutkan, ada jenaka sinis, tak kurang jenaka yg mempamerkan kebodohan dan kelemahan diri.

Teman2 sekalian.

Apa yang tercatat dalam kanvas blog ini adalah pengamatan sang pencerita dari pancainderanya, mata yg melihat, telinga yg mendengar, mulut yg berbicara, hati yg cuba menduga, jua deria rasa sakit, pedih, lembut, panas, sejuk serta akal yg cuba mentafsir makna kehidupan dari warna persekitaran. Dan jari2 ini cuba merencanakan peristiwa2 itu pada sebuah papan penceritaan.

Mungkinkah blog liepan ini mampu membuka satu demensi baru dalam perjalanan kehidupan tukang karutnya. Selama ini, dia terlalu takut untuk bersuara. Selama ini, dia terlalu malu untuk berbicara. Selama ini dia terlalu pasif untuk memulakan sebuah perkenalan. Selama ini, kisah2 itu dipendam dalam diri, disimpan dalam hati.
Kini, dia mampu berhujah biar cuma sepatah. Dia mampu berbicara biar gagap dan kadang2 hilang punca.

Tapi, dalam keghairahan dia berbicara. Dia lupa. Ada hati yang terluka. Ada jiwa yg menyimpan rasa. Kerna kata2nya. Kerna tulisannya. Kerna sindirannya. Kerna nasihatnya.

Untuk hati yang terluka, dia pohon kemaafan dari dalam. Tiada niat menjatuhkan air muka apatah lagi mencalarkan maruah berharga. Dia hanya menulis. Bukan kerna nama. Tapi kerna cita2.

Dan selama ini. Dia menulis apa yg disukainya. Apa yang boleh memanfaatkan diri sendiri. Dia lupa. Apa sebenarnya yang dicari mereka diluar sana. Apa kehendak pengunjung setia. Benarkah mereka gembira dengan segala yg diceritakan.

Teman2 sekelian.

Dalam bertatih, kadang2 kita terjatuh bila tersadung kaki tersalah langkah. Sudilah apa kiranya kalian tunjukkan jalan buat penulis muda ini. Agar dia mampu berdiri dan berlari. Menggembirakan hati2 yang berkunjung dengan gaya dan ceritanya.

Terima kasih kawan. Untuk setahun yang kalian ceriakan.

Rabu, Oktober 11, 2006

Sahurku Cuma Kurma (entry yg tertangguh)

Aku cukup liat nak bangun sahur. Sayang aku pada bantal dan tilam amat tinggi. Tapi, mengambil kira keberkatan sahur itu, aku bangun jua biar sekadar meneguk air yg kosong.

Kat Penang, hosmet aku lah harapan untuk aku bangkit sahur. Dia kul 4.30 dah bangun. Dan aku kebiasaanya hanya bersahur di hujung waktu. Masa awal2 besahur kat Penang, aku tapau gak nasik, pastu panaskan guna microwave yg kat umah tu. Tapi bila asyik x abis jer nasik tu biarpun hanya separuh aku tapau, aku dah maleh nak bungkus. Setakat sahur kurma, roti dan air suam jer.

Pagi semalam kul 4.30 pagi, hosmet dan ketuk pintu bilik aku. Aku bangun jugak biarpun mengantuk. Humang aihh..awalnyer hang kejut aku. Alang2 dah bangun aku terus sahur dengan kurma sebiji. Ingat nak bancuh air susu. Sementara tunggu air masak, aku masuk bilik dulu. Baring2. Dan zzzz....

Tiba2 aku dengar suara org baca Al-Quran. Aku terjaga. Alamak. Dah subuh ker. Arrgghh.. lupa lak nak minum air sahur tadi. Rasa cam tak best lak makn tak minum air. Nyesal lak pegi baring kat bilik tadi. Nasibla. Sahurku cuma kurma sebiji.

Khamis, Oktober 05, 2006

Puasa di Miri

Pernah. Ketika Ramadhan tahun 2003. Aku kerja di Miri, Sarawak. Di sana kami berbuka hampir 45 minit lebih awal dari waktu semenajung.

Dan aku. Mula bermain sms. Sebaik masuk waktu berbuka. Di Miri, Sarawak. Yang 45minit lebih awal itu. Pada adik di KL.

SMS pada adik " Sekarang, masuklah waktu berbuka puasa bagi Miri dan kawasan2 yang sewaktu dengannya. Nie aper dok baca sms lagi. Tak nak bukak poser ke"

Toot..toot.. adik aku balas "Hampeh tul"

Malam aku sms lagi pada adik. "Nanti mintak tolong gerakkan angah untuk bangun sahur."

"Kul baper nak bangun" tanya adik.

"Agak2 15 minit nak imsak gerak la" ujar aku.

Dan pagi keesokkannya. Adik call untuk gerak sahur. Tepat 15 minit sebelum imsak waktu di Kuala Lumpur dan kawasan2 yg sewaktu dengannya. Dan aku yang masih di MIri hanya mampu mengucapkan terima kasih kerana menyedarkan aku, bangun untuk solat Subuh.

Rabu, Oktober 04, 2006

MP3 Player

Balik Penang, hosmet aku tunjukkan MP3 Player baru dia. Jenama Creative. Rega dalam RM200++. Teruja aku. Dah lamer ngidam nak beli MP3 player nie. Leh guna untuk rekod minit meeting pastu transfer ke pc. Nak wat minutes senang ckit. Tapi bajet x der. Dulu ade survey kat e-lelong. Dapat satu made in china, x sampai seratus tapi kne tipu laks. Dah bayar barangnyer x sampai2. Susah nak caya online shopping nie.

Hosmet aku bilang, dia beli MP3 player sbb senang nak tau waktu buka pose. Siap ada azan lagi. Mula2 aku ingat dia bukak channel radio, so konpem la leh dgr azan. Tapi hosmet aku bgtau, tak payah tukar ke chanel radio. Sesambil denganr lagu, masuk time solat jer leh dengar azan. Pergghh islamik tul MP3 player dia. Hadhari version kot.

Petang tu, kat umah flat kami sementara tunggu berbuka, aku mintak ngan hosmet nak test MP3 player. Nak dgr azan Maghrib.

Aku pelik gak. Maghrib dah dekat, tapi lagu kat MP3 x der tanda2 nak berenti pun. Hosmet bgtau asal masuk waktu jer mesti azan. Dan bila masuk jer waktu Maghrib, hosmet tanya, hah ko dengar azan tak. Maner ader. "Tu yang tok bilal dok azan kat surau flat bawah umah nie". Cis, kne tipu lak aku. Memang la leh dengar azan sbb kat flat kami tu ada surau. Ingatkan betul2 azan dari MP3 player nie.

Nota: Sekarang dah jarang nampak orang ke hulu ke hilir bawak walkman kan...ader lagi ker org guna walkman nie

Ahad, Oktober 01, 2006

Man Rock

Man Rock adalah peminat sejati muzik2 rock. Biarpun arus muzik tanah air kerap dilanda demam genre muzik yg berbeza seperti hip hop, dangdut, pop, ska, rap tapi Man Rock tetap ngan irama rock nya, dari dulu lagi, ketika aku mula kenal Man Rock nie kat sekolah menengah. Baginya "janji rock"

Malam minggu semalam, Man Rock ajak aku temankan dia lepak kat Uptown Kota Damnsara. Aku ok jer dgn syarat dia kne datang amik dan hantar aku. Jam 11 mlm Man Rock dah sampai ngan Honda Accordnya kat depan umah aku.

Sepanjang perjalanan dalam kete ke Kota Damansara, aku dengar orang mengaji Al-Quran. Aku pikir Man Rock pasang radio sbb selalunya dia layan lagu rock jer dalam kete. Aku tertanya lagi err ada pemimpin besar meninggal dunia ker sbb radio pasang orang ngaji jer nie. Aku tanya Man Rock kalau dia tahu kisahnya.

"Aper, hang ingat aku tak leh pasang cd orang baca Al-Quran ker", getus Man Rock. Aku arif benar perangai Man Rock nie. Biarpun dia nampak selekeh ngan baju hitamnya, dia rajin solat. Wah..nampaknya Man Rock lebih menghormati dan menghayati Ramadhan ini berbanding aku. Biar jiwa rocknya kental, Man Rock tak penah lupakan agama tak seperti sesetengah org yg sanggup minum darah kambing hitam dan bakar Al-Quran.

"Err..kat Uptown nanti ader jual cd Quran gak ker.. kensel la plan nak beli lagu raya" ujar aku pada Mat Rock.

Khamis, September 28, 2006

Diari Seorang Lelaki (Hari Pertama Puasa)

Rumah Parent, Sungai Buloh, Ahad, 24 Sept 2006

5.00 pagi : Dikejutkan bangun sahur..tapi memilih untuk zzzzzz....
5.15 pagi : Dikejutkan lagi untuk bangun sahur tapi masih lagi zzzz....
5.20 pagi : Sekali lagi dikejutkan bangun sahur dan tetap jua zzzz...
5.25 pagi : Dikejutkan untuk bangun sahur, lagi dan lagi. Kali ini gaya kejutan lebih keras dan bersifat fizikal. Tetap maintain zzz....
5.30 pagi : Di dapur mereka sudah mula mengemas. Tergesa2 bangun terus ke dapur. Basuh muka, tangan dan mulut di sinki dapur. Jamah apa yang sempat sementara waktu masih ada.
6.00 pagi : Solat Subuh dan memulakan azam yang pertama untuk bulan Ramadhan ini.
7.00 pagi : Tertido di depan tv ketika mengikuti siri motivasi pagi di TV3.
8.30 pagi : Masih tertido lagi..ya..tertido..
9.00 pagi : Masih tido lagi. Kali ini berpindah lokasi ke bilik tidur.
10.00pagi : Mata sudah dibuka beberapa kali. Jasad sudah digerakkan ke kanan dan ke kiri. Cuma masih di atas katil lagi
10.30pagi : Sudah bersedia untuk membasuh kete kesayangan jua kete2 lain yang berhampiran. Kemas bilik (sikit jer, tapi masih di kira kategori mengemas bilik)
12.00 t/hari: Balik dari pasar tani bersama bahan masakan serta gula 2kg."Err...nanti buka masak aper yek"
1.00 ptg : Di depan tv tgk Melodi. Pertanyaan yg serupa "Err..buka nanti kita makan aper yek"
2.00 ptg : Tertido di depan tv.
3.00 ptg : Bangun untuk sambut sedara mara datang. Solat zuhur.
3.20 ptg : Tertido lagi di depan tv. Kali ini atas sofa.
4.00 ptg : Situasi masih sama.
5.00 ptg : Bangun dah solat Asar.
5. 15 ptg: Menyemak status penyediaan juadah berbuka di dapur. Kemajuan berjalan lancar. Ada yg dok wat donut, ader tengah goreng cucur udang, ader yang wat bubur lambuk, ader yang wat tomyam, ader tgh bakar ikan, ader yg panggang ayam. Hati berkata,"Eh, cam tak cukup jer." Ya keluarga kami ramai. Termasuk sedara mara yang datang berbuka sekali.
5.30 ptg : Tido2 ayam ketika baca paper mingguan.
6.15 ptg : Dukong Haikal(anak sedara) pusing2 kat laman rumah sesambil siram pokok bunga.
6.45 ptg : Memulakan tugas sebagai penghidang juadah berbuka puasa.
7.00 mlm : Dah sedia. Menunggu waktu berbuka dengan kurma di tangan.
7.10 mlm : Azan. Baca doa . Makan.
7.30 mlm : Masih makan.
7.45 mlm : Dah abis makan. Tapi tak larat nak jenjalan. Duduk atas sofa dulu.
8.00 mlm : Persediaan untuk solat Maghrib, Isyak dan Terawih.
8.10 mlm : Lum azan. Pegi dapur bantai donut 1 pinggan.
8.25 mlm : Dah azan. Tapi donut ditangan ada setengah untuk dihabiskan.
8.30 - 10.00 mlam : Solat Isyak dan Terawih.
10.15 mlm: Balik terawih jamah semangkuk dua bubur lambuk dan ratah ayam panggang.
11.00 mlm: Berborak ngan sedara sesambil makan lagi.
12.00 mlm : Semua pulang. Masuk tido.Kunci jam loceng, jam henset nak bangun kul 4.30 pagi.
Ya. mesti bangun.

Sabtu, September 23, 2006

Persediaan Menanti Hadirnya Ramadhan

Pagi tadi, sebelum masuk ke bilik air untuk mandi hosmet aku tanya, "Kemat, hang dah korek telinga lum pagi nie".
"Ehh..apehal plak nak kne korek telinga pagi2 nie"
"Ko dah lupa ker 24hb kita mula berpose.. dah tak leh korek telinga pagi2"

Ya. Aku tak lupa. Malam tadi aku dah dengar pengumumannya walaupun kat kalender Cina dah diramalkan tarikh permulaan pose adalah esok 24hb September 2006 adalah bersamaan dengan 1 Ramadhan 1427. Kalender berbuka pose pun aku dah amik kat masjid masa gi solat Jumaat kelmarin. Dan untuk sebulan akan datang, aku arif benar masa masuk waktu Maghrib. (Sebenarnya aku tergezut gak, bila tgk takwim, Maghrib kat Penang sekitar 7.15 mlm..heheh.. selama nie aku solat Maghrib dalam 7.45, yelah.. jarang tgk takwim, tak tau waktu sebenar Maghrib kul baper, main agak jer)

Dan untuk bulan Ramadhan yang mulia ini, aku nak amik kesempatan ini untuk memperbanyakkan ibadah. Malam tadi dengar ceramah, ustaz kata 1 pahala di bulan Ramadhan digandakan 70 kali. Banyak tu. Selalnya di awal Ramadhan jer aku bersemangat. Pastu makin kurang terutamanya bila dah dekat nak raya. Ishh.. teruk betul kan. Jadi untuk bulan pose thn nie aku dah wat satu checklist azam yg perlu aku ikuti. Jom bantu aku capai azam aku seperti:

1. Aku nak khatam baca Al-Quran sekali dalam bulan Ramadhan nie. Sekurang2nya aku kne baca 1 juzuk 1 hari. (Hmm..bolehh ker nie)
2. Tak nak tinggal solat terawih. (Susahnya biler dah dekat rayer, selalu time nie kantoi la terawih aku)
3. Kuatkan lagi bekerja. Tak der la asik ngantuk jer kat opis. Aktifkan dirimu kata Hotlink.
4. Berpuasa bukan hanya sekadar menahan lapar dan dahaga, tapi menahan dari melakukan perkara2 yg membatalkan puase dan juga yang boleh mengurangkan pahala puasa.
5. Membeli gula 2kg setiap hari untuk keperluan masa raya nanti. (Nie sebenarnya tugasan yg mak aku bagi, setiapa hari beli 2kg gula, kang tak merasa la tat nenas raya nanti)


Aku juga ingin mengambil kesempatan di sini untuk mengucapkan selamat Berpuasa kepada semua pengunjung blog liepan ini. Moga kita sama2 beroleh rahmat dan keberkatan pada bulan yang mulia ini.

"Ehh, ngko ader putik kapas lagi tak, tak cukup ler..dah lamer tak beroperasi nie" kata ku pada hosmet sesambil kami mencuci telinga dan menikmati kopi di pagi hari sebelum mandi untuk bekerja pada agama, negara dan bangsa.

Rabu, September 20, 2006

Honda Odyssey Untuk Haikal



Kamu tahu kan. Haikal itu satunya2 anak menakan aku wat mase nie. Dialah cucu kesayangan mak ayah aku. Setiap kali balik KL, pasti aku cari Haikal ini. Seronak layan budak umur baru setahun nie. Macam2 karenah. Biarpun kamu letih melayan permintaanya untuk didokong dan bermain sepanjang masa, tapi kamu gembira bila melihat dia ketawa.

Untuk Haikal, aku tak pernah lupa untuk belikan dia hadiah berupa permainan. Baru2 ini aku terjumpa satu permainan berupa kete kontrol sesambil jenjalan kat Penang nie. Model Honda Odyysey buatan China.

Aku beli satu. Tapi disebabkan aku x der balik KL, aku test ler main dulu. Lama2 aku jadi addicted plak ngan mainan nie. Syok jugak jadi budak2 kembali. Tiap2 petang, aku mesti layan kete kontrol nie. Hosmet aku pun dah terikut sama. Dia pun dah beli satu. Dan kami selalunya berlumba.

Satu hari, kami test skill berlumba kat koridor flat ini. Entah camner, kete aku terbabas menjunam dari tingkat 15 ke bawah. Alamak, kete kamu Haikal. Ia sudah pecah berderai. Tak pelah, nanti Pak Ngah belikan yang baru yek.

Selasa, September 19, 2006

Team Building

Minggu lepas, dalam kesibukan kerja sempat gak melarikan diri ke Teluk Batik menjalani aktiviti team building. Banyak sangat kje pun bosan gak, moral down. Kesempatan sebegini mampu merehatkan seketika minda dari segala urusan kerja walaupun sepanjang 3 hari di Teluk Batik aku masih mnerima panggilan dri opis bertanyakan tentang itu dan ini.

Apa kamu buat kat saner tu. Soklan boss aku. Aku agak ler. Kat saner, aktivitinya lebih kepada aktiviti luar seperti abseiling, beach games, flying fox, berkayak, jungle trekking. Ada iras2 fear factor dan juga explorace.

Aku kira aktiviti2 ini berjaya mencapai matlamatnya untuk melahirkan kerjasama dan semangat kekuatan berpasukan. Sekurang2nya dalam tempoh aktiviti itu dijalankan. Kami bersatu bersama2. Sentiasa. Tak pernah berpisah. Tak pernah berjauhan. All for one. One for all.

Namun, pada malam hari, situasinya berbeza. Kami tidak lagi bersama dalam satu kumpulan. Kamu dapat lihat masing2 membawa diri ke sudut yg berbeza. Ada dibangku taman resort, ada di tepi kolam mandi, ada di balkoni, ada jua berinteraksi sambil terbaring di atas katil. Walaupun topik perbualannya hampir sama, "apa khabar yg di sana, sedang buat apa, dah makan ker, siang tadi macammaner". Masing2 senyum di sebalik talipon tangan yg canggih itu. Mengubat rasa rindu dan kasih biar cuma seketika hilang dari pandangan mata.

Aku? Aku hanya menonton citer Puteri di TV3. Telefon canggih aku sepi tanpa sebarang bunyi. Aku lena di sofa tanpa mengucapkan selamat malam pada sesiapa. Dan telefon aku hanya kembali berbunyi pada Subuh hari tanda permulaan hari baru yang rutinnya sama.

Ahad, September 17, 2006

Kawanku Seorang Jutawan

Hmm..sekarang asyik kluar citer pasal lelaki jutawan umur 50an kawen anak dara muda umur 20an. Adakah itu trend masa kini. Mana aci, kami anak2 muda lelaki kne bertanding ngan pakcik2 yg kaye raye tu dalam soal menambat hati wanita. Kami ini kenkadang perlu mengikat perut dihujung bulan bagi menjayakan hasrat menabung untuk masa depan sedangkan mereka menabur wang bagi membeli cinta dan kasih sayang. Nasiblah, aku bukan jutawan. Buat masa ini. Tapi aku ader kawan. Seorang jutawan. Masih bujang. Orang Kelantan.

Kawanku si jutawan yg masih bujang nie seorang engineer. Hensem seperti aku cuma mungkin aku tampak lebih cute sebab aku kechik. Haha. Dia mber opis aku kat KL nun. Panggil saja dia Triple I.

Khabarnya baru2 ini kawanku ini pergi melancong ke luar negeri. Biasalah. Nama pun jutawan. Bosan2 beli tiket naik kapal terbang tengok awan. Katanya membawa hati yang lara. Di sini, anak dara lebih menagih cinta lelaki berusia dari kami anak2 muda yg kononnya masih mentah tak berpengalaman.

Kawanku ini cukup bersederhana walaupun jutawan. Masih sanggup minum kopi di warung tepi jalan di tengah malam bersama kengkawan, walhal semasa melancong ke luar negeri tempoh hari, khabarnya secawan kopi yang diminumnya mencecah ribuan ringgit.

Baru2 ini, kami berjumpa lagi. Sekembalinya kawanku ini dari luar negeri. Kami minum kopi di kedai mamak sebelah Starbuck Cafe. Aku ceritakan padanya kisah persandingan Ct dan Datuk K. Katanya, semasa di luar negeri, orang luar asyik bertanya tentang Ct bila diberitakan kedatangannya dari Malaysia. Wah, glamer betul Ct rupanya. Agak2 kalau aku yg kawen ngan Ct mesti gambar aku kluar kat paper luar negeri.

Kata kawanku si jutawan itu lagi. Tua muda, lelaki pompuan asyik bertanya, "Jadi yer Pak, Ct Norhalija berkahwin dengan Datuk K, apa bapak tidak pergi melihat majlisnya”. Oh ya.. kawanku si jutawan itu baru pulang dari Indonesia, tanah seberang.

Selasa, September 12, 2006

Bunga

Ramai betul orang kat dewan tu. Cam gi tgk konsert rock plak. Err.. tak mungkin. Di konsert rock aweknya tak memakai baju kurung bertudung manis. Mungkin ader tapi x der la seramai ini. Ada plak yg siap ngan jubah. Ader ceramah agama ker. Mungkin jua. Ada pakcik berkopiah putih dan nenek bersama cucu kesayangannya di sini. Tapi knapa pulak di tangan mereka penuh dengan jambangan bunga. Hampir kesemuanya membawa bunga. Tua muda, Melayu Cina.
Ada pesta jual2. Cam Jom Heboh. Mungkin tidak sebab aku tak nampak Rosyam Nor atau Felix promosi Tongkat Ali. Org jual air pun aku tak nampak, walau panas matahari menghauskan tekak. Yg ader si gadis penjual bunga dan patung beruangnya.
Terasa janggal berjalan2 dengan tiada bunga dalam genggaman. Aku singgah pada satu gerai. Merahnya. Kaler bunga itu. Kaler baju gadis itu. Juga kaler bibir manisnya. "Abang, beli la satu. Kasi kat kawan/sedara/aweks/sepupu/adir ipar yang konvo ari ni" pujuknya, gadis baju merah bibir kaler delima itu. Oh, konvo patut la nampak cam ada gathering ahli2 keluarga bersama bunga di tangan.
Akhirnya aku beli juga. Bukan yang kaler merah itu. Kaler peach. Ros peach. 10 kuntum. "Kenapa 10 jer bang. Bunga kne beli 12 kuntum baru ader makna. Dan lagi kne la beli warna merah", gadis merah masih cuba memujuk lagi.
"Err..tak kisah ler. Keihklasan pemberian itu yg penting. Warna dan bilangan hanya difahami oleh mereka yg mencipta maksud disebaliknya. "
"Ok la bang. Tapi sebab abg nampak hensem ari nie, lagi 2 kuntum saya kasi free". Aku tak pasti dia ikhlas ke idak. Tapi aku rase harga yang aku bayar untuk bunga dan gubahan itu adalah untuk 12 kuntum itu.
Dan di hari konvo itu aku belajar satu perkara. Kita sebenarnya lebih gembira bila melihat orang yang kita ingin dia gembira kelihatan gembira. Biarpun kamu cuma melihat dari jauh, kegembiraan yang diraikannya pasti turut kamu merasainya.
Selamat menempuh cabaran sebenar di alam pekerjaan wahai graduan2 cemerlang. Di luar sana, kehidupannya tak semudah yg kamu sangkakan.

Isnin, September 11, 2006

Hangat2 tahi ayam.

Setelah 2 minggu di KL, aku kembali ke Penang dengan penuh bersemangat. Ahad malam itu, sejurus tiba kat flat aku di Penang, aku mencadangkan pada hosmet agar kami turunkan poster Ina, ex tunang Mawi dari dinding rumah ini. Hosmet tanya kenapa plak. Aku sebenarnya terkedu dgn jawapan Ina bila dia menyatakan kesediaannya mencukur bulu kening hanya kerana permintaan jurugambar agar wajahnya lebih nampak photogenik(betul ke eja camnie), biarpun dia sedar hukum hakam perbuatan itu.
Stop kejap, kita flash back berminggu yg lalu.
Ketika CT umumkan perkahwinannya dgn Datuk K, kami sepakat tanggalkan poster Ct.
Ketika Mawi umumkan putusnya pertunangan dengan Ina, kami tampalkan gambar Ina pada dinding itu.
Ok. Kembali semula ke masa sekarang. Sambung citer poster Ina diturunkan.
Hosmet tanya, " Abis tu, kita nak taruk gambar saper plak nie. Nampak kosong lak dinding nie"
"Biarlah kosong. Lagipun bulan pose dah nak dekat. Tak elok letak gambar pompuan nie. Kurang pahala kalau tenung lama2"
Kami sama2 sependapat. Kami tak nak lagi letak gambar2 pompuan di dinding itu. Biarlah dinding itu kosong. Bukannya pahala kami di bulan pose nanti. Sambung tgk tv. Citer tv membosankan. Kami sama2 renung dinding yang kosong itu.
Tanya hosmet," Ngko ader simpan poster Maya Karin lagi tak". "Nanti aku cari". Haha. Kami gelak sama2. Sekejap benar azam kami. Sehangat tahi ayam.

Khamis, September 07, 2006

Hati Yang Terpilu Tika Awan Warnanya Kelabu

Hari Selasa itu. Aku pulang kerja agak awal. Tak seperti selalu. Sebelum Maghrib, aku dah siap mandi dan bersedia awal untuk urusan seterusnya. Dan ayah yg selalunya mengajar di masjid pada malam Selasa tidak ke masjid atas faktor kesihatan. Dan Maghrib itu kami solat berjemaah sekeluarga. Dan lama kami tak berjemaah bersama. Terasa seperti kembali semula pada zaman aku masih bersekolah dulu2. Sering dimarahi ayah tatkala lewat kembali dari bermain pada waktu petang untuk persediaan solat Maghrib berjemaah.

Ayah dalam kesibukannya masih sempat berjemaah di masjid sedangkan anak muda seperti aku sering leka dengan cerita di tv dan akhbar pada petang hari. Cuma sesekali ayah menegur, pada tika jam 8 aku masih asyik dengan berita tv semata2 menanti kisah sama yg akan aku baca di akhbar esok hari. Dalam usia semakin dewasa, tentu ayah mengharapkan aku lebih bertanggungjawab terhadap amanah ini. Buakn seperti anak2 kecil yang sentiasa perlu diajar.

Dan selepas solat Maghrib berjemaah itu. Ketika bersalaman dengan kedua orang tuaku, terasa sayu hati ini. Selami ini aku telah dijaga dengan penuh kasih sayang. Tiada siapa yang lebih menyayangi aku sekarang selain dari kedua orang tuaku. Apakah terbalas jasa dan pengorbanan mereka. Pagi tadi. Aku masih sayu sepanjang perjalanan ke tempat kerja. Hatiku masih lagi berlagu pilu tatkala awan berwarna kelambu tanda hujan gerimis mengundang tiba.


Salam takziah untuk kamu, Neeziee sekeluarga. Banyakkan bersabar dan berdoa.

Isnin, September 04, 2006

Kepala Pusing, Hati Runsing.

Aku respek kat mamat2 dan minah2 yg leh wat 3-4 kje dalam satu mase. Kengkadang nak handle satu benda pun aku dah kelam kabut. Masalah kechik aku rasa cam besar sangat. Benda mudah aku nampak cam payah. Mungkin sebab aku sukar nak fokus. Memang itu kelemahan aku. Memberi tumpuan sepenuhnya kepada sesuatu perkara.
Perempuan. Kononnya mereka lebih teliti dan fokus berbanding lelaki. Itu sebab disamping menjaga anak, mereka masih mampu mengemas rumah, membasuh baju & menyediakan juadah hidangan dan menonton kisah CT di tv. Mereka mampu melihat perkara yang kecil dalam dunia yang besar.
Lelaki. Segala pancaindera mereka digunakan untuk satu perkara pada suatu masa. Mungkin tak selalunya. Tapi pada situasi kamu sedang bersembang rancak di kedai kopi dan tiba2 lalu seorang gadis yg seksi. Suasana tiba2 bertukar menjadi diam. Pancaindera lelaki segera fokus pada gadis seksi. Mata, telinga, mulut, hati dan otak tertumpu pada perkara yg sama pada satu masa. Kalau kamu lelaki di luar sana tidak bersetuju, katakan saja perbuatan di atas hanya aku.
Kadang2 banyak sangat benda yg aku nak wat dalam masa yg sama. Banyak sangat impian yg nak aku capai dalam perjalanan kehidupan yg sementara. Kenapa susah sangat aku nak fokus. Kenapa mudah benar tumpuan aku hilang. Sukar untuk aku berada dalam situasi yg sama untuk tempoh masa yang panjang. Aku akan bosan dan keiltizaman akan hilang.
Ada yg kata kerja tak perlu fokus yang mendalam. Kelak kamu akan dilanda tekanan. Stress. Istilah popular warga kerja di kota. Tapi tanpa fokus, kau hilang arah tujuan. Seperti solat. Kamu perlu khusyuk. Kalau tidak kamu masih akan terasa kosong. Pada jiwa dan rasa. Kemanisan ibadah itu seakan tiada. Aku selalu merasakan begitu. Oh.. lemahnya iman ini.
Semakin hari semakin kalut di fikiran. Kepala pusing, hati runsing. Aku tak boleh jadi lalang. Aku perlu cari fokus yang hilang. Aku perlu dapatkan kembali keyakinan. Macammana yer???

Jumaat, September 01, 2006

Malam merdeka itu

Malam itu
Tika jam tepat angka 12
Pada 31 Ogos 1957
Di Padang Hilir Negeri Melaka
Tanah Melayu merdeka
Buat kali pertama

Malam itu
Tika jam tepat angka 12
Pada 31 Ogos 2006
Di Dataran Merdeka Wilayah Kota
Malaysia merdeka
Buat kali ke 49

Malam itu
Selepas jam melepasi angka 12
Pada 31 Ogos 2006
Di hotel murah pinggiran kota
Sekembali dari Dataran Merdeka
Gadis itu "dimerdekakan"
Buat kali pertama
Pada ulangtahun kelahirannya ke 18
Oleh mat2 rempit
Yang bertatu di lengan berparut di muka

Malam itu
Tika jam melepasi angka 12
Pada 31 Ogos tahun2 mendatang
Akan berulang lagi
Kisah anak dara "dimerdekakan"
Jika tiada yang mengambil pengajaran
Kemerdekaan untuk dipertahankan
Bukan untuk dicemarkan
Dengan budaya dan anasir luar yang negatif
Yang sekian lama menjajah pemikiran

Isnin, Ogos 28, 2006

One Two Som

Lokasi : Kat umah. Depan tv 29 inci.
Tarikh: 28 Ogos 2006
Masa : 8.00 malam

Suami dan isteri : "One two som."
Isteri :"Hoiitt..ape nier".
Suami:"Matahari. Haha. Awak kalah. Awak burung. Burung terbakar kne matahari".
Isteri: "Maner aci guna matahari. Kita main guna burung, air dan batu jer. O som smula"

Suami dan isteri : "One two som."
Isteri :"Hah, saya menang. Saya batu. Awak burung. Burung mati kne baling ngan batu"
Suami:"Eh, burung boleh ngelak aper" (cuba mempertikaikan kemenangan lawannya)
Isteri :" Tak der2. Meh cni remote tv tu. Saya menang. Kita tengok Mawi malam nie. Nak tau citer pasal Ct kawen baca jer kat paper sok hari"

Sabtu, Ogos 26, 2006

Mari Menderma

Seawal pagi aku dah disapa amoi cina kat tpt kje. " En Kemat, U tak mau derma dara ker". "Oiitt..bukan dara la... darah". Ya, hari ini. Kat tempat kje kami ade kempen menderma darah. Doktor, misi dan kakitangan Hospital Besar Pulau Pinang datang bersama jarum2 dan bekas beg kosong untuk diisi cecair merah dari mereka yg bekerja di sini.

Aku dah lamer menyimpan hasrat nak menderma darah. Tapi malas nak ke hospital untuk menunaikan impian murni itu. Bila mereka sudah ke mari, maka kami ramai2 menjayakan kempen dan misi mengisi tabung darah itu.
Ini kali pertama. Sebelum nie pernah aku cuba menyertai kempen sebegini tapi niat itu terhalang oleh beberapa perkara atas faktor kesihatan. Malah, tika aku mengisi borang, ramai sudah mentertawakan aku. "En Kemat, kamu nak derma darah ker nak minta tambah darah nie". Hahaha. Keadaan fizikal aku yg kecil sentiasa jadi bahan gurauan. Nasib aku melepasi tahap minima timbanagan badan. 45kg. Itulah berat aku. Berat minima untuk kamu jadi penderma cecair merah.
Seronok, teruja dan bangga. Bila melihat catatan pada buku kecil rekod pendermaan darah. Aku kini dah jadi penderma. Biarpun hanya 300ml sedangkan merka yang lain menyumbangkan 450ml. Tapi atas faktor ringannya badan aku, jumlah yang diambil dikurangkan.
Suasana dalam bilik itu gamat dan bising. Dengan usikan mereka yang dah menderma, jua alasan bagi mereka yang belum mencuba. Sekurang2nya ia tidak memberikan tekanan. Malah keceriaan dan kepuasan. Pada penderma jua nurse2 cun yang setia melayan "pesakit" seperti kami.
Ini baru permulaan. Moga ia berterusan untuk kami jadi penderma tegar. Biarpun sedikit cuma darah yang diambil. Mungkin ia mampu menyelamatkan satu nyawa dan memberi harapan pada yg lain suatu hari nanti. Hari ini, kami bangga jadi anak2 pasca merdeka yang berbakti pada negaranya. Ayuh.. dari kamu biarkan diri kamu disuntik dengan jarum dilorong2 belakang yg gelap itu, lebih baik kamu benarkan diri kamu ditusuk jarum untuk sejumlah darah pada tujuan yg murni. Apa lagi. Jom menderma.

Jumaat, Ogos 25, 2006

Cuti Di Penang

Kul 9.30 mlm. Terima call dari kawan lama. Pompuan. Cantik. Tapi bini orang. Musykil seketika. Apehal plak minah nie call malam2. Atau husband dia test call penama yg ada dlm direktori phone bininya. Kes jealous ker?
Aku jawab juga. Suara manja & manis dihujung sana mengesah'n ia milik pompuan. Kawan lama aku itu. Yang cantik dan masih bini orang.
"Kemat. Saya ada kat Penang nie. Jom lepak mlm nie. Bawak kami jalan2 pusing Penang". Oh, rupanya dia bercuti dgn husbandnya di Penang. Berbulan madu la tu. Tak kisahlah. Dan malam tadi kami berborak panjang. Dari hotel hinggalah ke saat terakhir kami berpisah untuk pulang, dia tak abis bercerita sedangkan kami lelaki (aku dan husbandnya) banyak mendiamkan diri. Cuma sesekali menyampuk menambah perisa pada cerita.
Seperti biasa, pada mereka yg datang Penang mlm hari, pasti aku bawak pusing Batu Feringghi. Bukan untuk mandi tapi cari DVD. Sini murah beb. RM4 satu. Lepaih tu pekena nasi kandar 12 malam.
Oleh kerana aku tak dapat menemani mereka keesokan hari, aku hanya ceritakan tempat2 menarik yg boleh dilawati serta jalan yg perlu kamu ikuti. Yelah, takkan nak ponteng kje plak sok. Lagipun kamu kan tengah berbulan madu. Kehadiran aku mungkin mengganggu keharmonian kamu.
"Eh..susahlah Kemat jalan kat Penang nie. Berpusing2. Jom la ikut sekali. Tak puas borak malam nie." Ishh minah nie. Awak dah ader laki. Tak usahlah bermesra ngan aku smpai gitu skali.
"Jalan kat Penang lagi senang pd jalan kat KL tau. Sebab kat cni, sambil memandu kamu hanya perlu memberi perhatian pada signboard jalan sajer. Kat KL, mata kamu harus punya serampang 2 mata. Maner nak tengok signboard jalan jua nak tengok aweks seksi lagi. Jgn risau.. selagi tak cross jambatan, selagi tak naik feri confirm kamu kat sebelah Pulau lagi"
Sebenarnya, sejak dok Penang nie aku pun jarang pegi ke tempat2 pelancongan nie. Aku hanya tahu Bukit Bendera aja. Tempat makan boleh tahan la. Ingat sempena tahun melawat Malaysia thn depan aku kne promote industri pelancongan ini. Hmm..nanti aku ceritakan tpt makan best kek cni. Yang ader banyak anak mami. Sekali makan pasti kamu mau datang lagi.

Rabu, Ogos 23, 2006

Pen Merah Pen Biru

Kat tempat kje kami di Penang ini ada subsidi. Atau dlm bahasa yg lebih sopan peruntukan. Tak delah sampai berjuta nilainya. Cuma peruntukan alat tulis untuk kegunaan kerja di pejabat. Kamu boleh minta pada awek yg jaga stationery itu segala keperluan pejabat yg kamu mahu. Malanglah aku, mesin basuh, peti ais, dvd player tak dikira sebagai stationery. Kalau tak tentu aku dah order awal2 lagi untuk kegunaan rumah bujang.
Lecehnya, biarpun ia diperuntukkan untuk kamu, ia masih menjadi barang kawalan di pejabat ini. Kamu perlu isi borang itu dan ini sebelum ianya menjadi milik kamu. Malah kadang2 awek yg jaga segala rekod barang itu mula bertanya tentang permintaan kamu itu.
Aku??? Barang2 stationery lain aku tak kisah. Aku cuma perlukan pen. Yang kaler hitam, merah dan biru. Macam biasa. Jodoh pen2 ini tak pernah berkekalan dengan aku walau untuk tempoh 2 minggu. Entah di mana letaknya, entah ke mana perginya, entah apa rajuknya. Hari ini ada, esok dah kne minta yang lain pula.
Dan bila aku minta pada awek stationery itu, mulalah dia membebel. "Eh, minggu lepas En Kemat dah amik satu set". Nak menyenangkan hatinya, aku perlu mereka alasan. Samaada pen aku diambil orang atau dakwatnya habis kekeringan. Pernah aku bercerita padanya dengan wajah penuh kesedihan. "Err.. pagi tadi time nak datang kje ada sebatang pen dalam poket baju nie. Tapi kebetulan bile keluar umah saya terserempak ngan budak kecik menangis tak nak gi sekolah sbb pen takder. Mengenangkan sifat baik dan berbudi yg ada dalam diri saya, maka saya sedekahkan pen yang satu itu pada dia. "
Awal minggu ini, bila aku masuk semula kerja kat Penang setelah seminggu di KL, ada satu set pen atas meja aku. Belum sempat ditanya, awek stationery datang bagitau, "Saya tau, mesti pen En Kemat dah tak der. Saya letak awal2 atas meja. Tak yah susah2 nak mintak lagi. Lepas nie, tiap 2 minggu saya kasi yang baru. Leh En Kemat simpan wat koleksi".
Haha. Baguihnya dia dah memahami. "Pen merah pen biru. U marah I love U". Kata aku dalam hati sambil memandang pada lenggok awek stationery meninggalkan bilik aku.

Isnin, Ogos 21, 2006

Selamat Pengantin Baru

Kul 8 malam. Depan tv 21 inci. Kat umah kamu. Sari berita utama. Penyanyi tersohor negara, Ct Nurhaliza telah melangsungkan perkahwinannya dengan Datuk Khalid..bla..bla..bla..

Ku 9 malam. Kat kedai makan terapung tepi longkang besar. Sambil amik order, sempat juga akak itu bercerita. Katanya. "Ada tgk tv. Penyanyi tersohor negara, Ct Nurhaliza telah melangsungkan perkahwinannya dengan Datuk Khalid..bla..bla..bla.."

Kul 12 malam. Depan tv 21 inci. Kat umah kamu.Sari berita utama. Penyanyi tersohor negara, Ct Nurhaliza telah melangsungkan perkahwinannya dengan Datuk Khalid..bla..bla..bla..

Kul 8 pagi. Keesokan hari. Kat warung Tijah. Ada kopi panas dan roti canai separuh berminyak. Muka depan akhbar arus perdana. Dalam bahasa Melayu, juga yg ditulis dalam bahasa omputeh. Gambar Ct & Datuk K. Besar. Penyanyi tersohor negara, Ct Nurhaliza telah melangsungkan perkahwinannya dengan Datuk Khalid..bla..bla..bla..

Kat Blog aku. Tiada gambar Ct. Apatah lagi Datuk K. Tapi cerita masih sama. Penyanyi tersohor negara, Ct Nurhaliza telah melangsungkan perkahwinannya dengan Datuk Khalid..bla..bla..bla..

Emosi kamu. Menangis kesedihan kerana Datuk K berjaya mengahwini Ct atau kegembiraan kerana 2 hati telah disatukan.

Kamu perempuan aku tak pasti. Emosi kamu sukar dimengerti. Lelaki mudah saja. Mereka mengambil iktibar dari setiap peristiwa. Mulai hari ini, lelaki kian mengerti. Jika mereka berusaha bersungguh2 dalam kerjaya sehingga mendapat title Dato', mereka berupaya mengikuti jejak Datuk K. Suatu hari nanti. Datuk K. Kamu idola kami.

Selamat Pengantin Baru. Kamu pasti mudah ingat. Setiap kali sambutan Israk Mikraj adalah ulangtahun perkahwinan kamu.

Khamis, Ogos 10, 2006

Kenapa Dengan Dia?

Kenapa dengan dia
Hari ini dia bisu
Hari ini dia tidak mampu menuturkan kata2
Hari ini dia begitu diam
Langkahnya lemah
Geraknya perlahan
Suaranya tidak kedengaran
Segalanya sunyi dan sepi

Bila dia asyik membisu
Bila dia hanya mampu tersenyum
Pada ketika seharusnya dia ketawa
Bila dia bukan lagi pencetus suasana
Pada kekecohan, pada setiap perbualan
Bila dia tidak lagi berminat
Menyertai kamu dengan aktiviti larut malam
Atau mengorat gadis2 dekat simpang

Itu tandanya si Kemat demam
Dan demam Kemat selalunya berlarutan
Kerana dia takutkan ubat
Dan terlalu malas ke klinik berdekatan

Isnin, Ogos 07, 2006

Wangi Jadi Saksi


Aku tak pasti kenapa perlunya aku buat review tentang teater ini. Walaupun aku berikan 5 bintang pada pementasanya & kamu teruja membaca ulasan mengenainya, kamu tak akan dapat melampiaskan keinginan untuk menyaksikan Wangi berdialog membongkar kisah kematian Jebat di pentas auditorium DBP yg baru ini.
Inilah kali pertama pada perkiraan aku U Wei menggunakan pentas teater untuk berkarya. Dengan menggunakan nama2 tersohor seperti Dato' Rahim Razali, Sabri Yunus, Khalid Salleh, Vanidah Imran, Khir Rahman, percubaannya berjaya dan menghiburkan. Kekuatan Wangi Jadi Saksi terletak pada pendokong watak ini. Propsnya cukup sederhana. Emosi kamu lebih terarah pada lontaran dialog yg diucapkan.
Entah kenapa U Wei gemar menggunakan wanita sebagai tunjang dalam penceritaan karyanya. Kamu pasti ingat lagi bagaimana Sofea Jane menghangatkan filem Perempuan, Isteri dan 5 titik. Juga godaan wajah dah langkah Betty Benafe dalam Buai Laju2. Cuma Wangi lebih sopan lantaran peranannya sebagai isteri kepada pahlawan, Jebat.
Wangi Jadi Saksi merungkai misteri disebalik pertarungan 7 hari 7 malam 2 bersaudara, Jebat dan Tuah dalam istana. Benarkah Tuah yang menikam Jebat. Benarkah setiap saat mereka bertarung. Benarkah Tuah membenci Jebat angkara durhakanya pada Sultan. Wangi adalah saksi kepada segala persoalan itu. Namun jiwa dan sifat perempuan menyebabkan rahsia itu hanya dan terus membebani diri Wangi. Tidak mungkin mereka di luar sana percayakan dirinya. Hanya pelayan istana sebelum diangkat Jebat sebagai permaisuri hatinya.
Benar. Ia adalah sejarah dulu2. Kisah lama yg diperturunkan dari nenek moyang. Yang kamu baca dari tulisan Tun Sri Lanang. Tapi jangan kamu lupa. Persengketaan bersaudara masih ada hari ini. Berlakunya berulang kali tanpa kamu sedari. Dan watak2 pengacau, pencetus fitnah yang sentiasa cuba provaksi dari dalam umpama nanah yang menghiris daging.
Hati-hatilah wahai teman. Dalam diri kamu dan juga mereka itu. Terpencil watak2 Tuah, Jebat, Wangi, Patih Kerma Wijaya dan Sultan. Masa dan keadaan akan menentukan watak mana yang bakal kamu dukung.

Jumaat, Ogos 04, 2006

Mari Bekerja

Mulai 1hb Ogos yg lalu, tempat kje aku dah gubal waktu kje yang baru. Kini mereka keje sejam lebih awal. Ya, hanya mereka sbb aku tak terlibat sama. Knapa?.. walaupun tpt kje yg sama, entiti kami berlainan.. x faham.. lupakan je lah..
Maka seperti biasa, pasti ada rungutan, bantahan & cakap2 kat belakang membangkang peraturan baru ini. Kalau dahulu, sebelum datang kje, mereka masih sempat bersenang lenang di kedai makan atau boleh bangun tido sedikit lambat. Tapi kini, jam biologi hidup mereka sudah berubah.
Kamu pasti merasakan orang lelaki secara kiraan majoritinya gagal menepati kehendak masa yg baru ini kan. Tapi pihak pengurusan lebih cekap sebenarnya. Mesin punch card diletakkan di pondok jaga. Bukan mesin punch card saja yg diperkenalkan, tp sorang jaga yg berkulit putih berwajah manis dan memakai tudung. Ya, sorang aweks cun menjadi jaga.
Maka, kami datang lebih awal lagi sekarang ini. Kami tak kisah lagi kne berbaris di pondok jaga untuk mengetip masa kedatangan. Dulu, kami cukup hangin bila setiap kali nak masuk ke tempat kje di tahan pak guard. Kami muncungkan mulut ke arah pas kete di cermin depan bila ditanya tentang kad pengenalan diri. Kini, kami memandu begitu perlahan tika melepasi pondok jaga. Kami sentiasa berharap akan ditahan aweks jaga untuk bertanyakan tentang kad pengenalan diri. Malah ada rakan 'pesucur' sengaja menanggalkan pas pelekat kereta dgn harapan ketenya ditahan.
Sekarang, kami bersemangat betul untuk pergi bekerja. Malah kami sanggup datang pada hari minggu hanya untuk melewati pondok kecil itu. Nampaknya hajat aku untuk bekerja dihujung minggu ini harus ditangguhkan. Aku harus pulang ke KL. Aku dah rindu pada dia. Dah sebulan aku tak jumpanya. Dah sebulan aku tak lihat wajahnya.
Ohh kamu belum kenal dia itu. Dia anak saudaraku yg berumur 1 thn. Haikal, Pak Ngahmu bawak pulang mainan aeroplane yg kamu inginkan tu. Datang umah atok ye hujung minggu ini.

Khamis, Ogos 03, 2006

Layan Ganja & Udang Merah

Tgh hari tadi aku tak makan nasi cam biasa. Tak. Aku memang tak puasa. Puasa sunat hari Khamis mahupun sempena bulan Rejab nie. Tgh hari tadi aku belasah Ganja bersama Udang Merah. Biarpun hanya di tepi jalan tanpa sebarang alas, di bawah terik mentari yang panas, kami menikmatinya dengan penuh keasyikan tanpa menghiraukan mereka yang lalu lalang memerhatikan dengan geram.

Ganja dan Udang Merah adalah antara spesis durian yg sedap bangat selain nama2 lain yg kamu cukup sinonim; Labu, Raja Kunyit, D24, D15, Durian Siam. Perak mungkin terkenal kerana banyaknya durian dan sambal tempoyaknya, tapi kamu pasti tak mampu menidakkan kelazatan durian Balik Pulau, Pulau Pinang.

Aku tergezut bila ada org bagitau durian kat sini leh cecah sampi RM50 sebiji. Yg menarik lagi durian di sini x gugur ke tanah sebaliknya diambil ketika masih tergantung pada tali yang telah diikat pada dahan pokok. Mungkin nak elakkan buahnya pecah atau dimakan oleh binatang (x perlu aku nyatakan binatang yg turut menggemari bau raja buah ini).

Kami makan cam orang kaya saja lagaknya. Makan semahunya tanpa mempedulikan harganya. Aku kira ia berbaloi dengan kenikmatan yg kamu rasai. Ada yg kelat, ada yg lemak manis, ada yg kuning, ada yang kemerah2an. Sesambil makan tanpa sebarang sifat2 sopan, kami dendangkan lagu Durian dah Berbunga "Oh kome, Dorian dan berbunge, Moh kite, Minang anak dara". Durian kami terasa lebih enak bila dijeritkan nama anak dara itu. Sebelum pulang kami minum air dari kulitnya. Petua org tua2 nak hilangkan panas durian.

Aku berhajat nak mengajak kamu ke sini dan merasainya sendiri tapi musim durian sudah di penghujungnya. Ia tak semeriah 3 minggu yg lalu. Aku kira tahun ini buahnya jua sedikit kurang tak seperti selalu yg berlambak di pasaran. Mungkin kamu boleh ikut aku pulang ke kampung di Baling. Khabarnya dokong sudah berbuah.

#Ketika menaip entri ini, opismate belikan cempedak goreng. Wah, ini ari aku layan buah sajalah nampaknya.

Rabu, Ogos 02, 2006

BIla Blog Di Pantau

Ini adalah artikel aku petik dari Utusan Malaysia bertarikh 02 Ogos 2006 (Rabu)
KUALA TERENGGANU 1 Ogos – Kerajaan akan memantau dengan dekat laman-laman web, blog dan Khidmat Pesanan Ringkas (SMS) yang menyebarkan perkara tidak benar sehingga boleh menjejaskan keselamatan negara.
Perdana Menteri, Datuk Seri Abdullah Ahmad Badawi berkata, kerajaan tidak boleh membiarkan Internet menjadi alat menyebarkan perkara tidak betul berhubung sesuatu perkara atau menjadi medan untuk membuat tuduhan melulu kepada mana-mana pihak.
‘‘Kita tidak boleh membiarkan penyebaran berita tidak betul ini kerana ia mampu menimbulkan keadaan kacau bilau, kehilangan pekerjaan dalam bidang ekonomi misalnya dan menyebarkan khabar angin,’’ katanya.
Beliau berkata demikian pada sidang akhbar selepas mendengar taklimat dan melawat tapak projek Tamadun Islam, di Pulau Wan Man, di sini, hari ini.
Semalam, Menteri Sains, Teknologi dan Inovasi, Datuk Seri Dr.Jamaluddin Jarjis berkata, kerajaan akan mengambil tindakan terhadap laman web dan blog yang didapati boleh mengancam perkembangan ekonomi, perpaduan, kesejahteraan dan keselamatan negara.
Mengulas lanjut, Abdullah berkata, jika seseorang itu didapati menggunakan Internet atau SMS untuk menyebarkan perkara yang tidak betul pihak berkuasa berhak menahannya untuk disoal siasat bagi mengetahui kenapa ia dilakukan.
‘‘Kita tidak boleh menjadikan (kemudahan) Internet atau SMS sebagai satu peluang untuk menyebarkan apa-apa (termasuklah) mengatakan kat orang, tuduh kat orang.
‘‘Kita tidak boleh membiarkan perbuatan ini sebagai satu kebebasan yang di luar kebebasan yang diberikan kepada media di negara ini,’’ katanya.
Perdana Menteri menegaskan, tidak ada negara yang membenarkan sesuatu kebebasan itu diberikan secara mutlak sehingga membolehkan mana-mana pihak mengatakan apa sahaja yang mereka suka.
Ditanya adakah beliau sebagai Menteri Keselamatan Dalam Negeri akan meminta polis menjalankan siasatan ke atas laman-laman web yang terlibat, Abdullah berkata, ‘‘Terserah kepada pihak yang boleh menyiasat.’’
Nampaknya blog sekarang sudah diiktiraf sebagai medium penyampaian berita yg berkesan oleh semua pihak. Aku akui terdapat mereka yg menyalahgunakan blog utk menyebarkan fitnah. Tapi adalah diharapkan blog masih diberi kebebasan untuk mengutarakan hujah & pendapat penulisnya tidak seperti akhbar arus perdana sekarang yg tidak berani membongkarkan persoalan sebenar sesuatu perkara. Kita pasti tidak mahu buah fikiran dan pendapat masyarakat kita disekat dan dikongkong. Kamu masih perlu dengar suara2 org kecil seperti kami biar pun kamu tidak akan ambil peduli. Sekurang2nya biarlah kami bersuara.

Isnin, Julai 31, 2006

Jom Bersenam

Lepas Subuh pagi Ahad, aku keluar jogging ngan housemate kat Bkt Dumbar, x jauh dari flat kami. Tapi, x delah awal sgt. Subuh aku Ahad lepas pun dah nak smpi ku hujung, tapi msih dalam julat waktu yg dibenarkan. Kira belum syuruk lagi. Ya, aku akui. Aku perlu memperbaiki ketepatan waktu dalam solat ini.
Aku dapat rasakan kamu x percaya aku kluar jogging di Ahad pagi. Aku x tipu kali ini. Mungkin aku pernah tipu/goreng 2-3 kali dlm blog ini... err mungkin juga lebih, tapi pg Ahad kami benar2 berlari2 anak mengelilingi Bkt Dumbar.
Dah lama kami simpan azam nak berjogging di pagi hari. Tp kami cukup sayang nak meninggalkan hobi tido di hari minggu. Pagi Ahad itu, kami korbankan segalanya dgn harapan mampu menyegarkan mata tika jogging bersama2 anak2 gadis Penang. Angan2 kami x kesampaian. Hanya bbrp kelibat ank dara yg kelihatan. Itu yg membuatkan semangat utk terus berjogging sedikit luntur. Kamu juga sukar melihat mereka yg berkulit sawo matang. Banyaknya bangsa Cina yg sememangnya terkenal dgn keprihatinan mereka menjaga kesihatan.
Bkt Dumbar x lah hebat sngt sbg tpt jogging. Udaranya x sedingin Cameron. Tamannya x sehijau Tasik Perdana. Namun Bkt Dumbar mampu membuatkan kamu berpeluh & mengeluh keletihan. Ada 2 track jogging yg diselangseli dgn pit stop aktiviti regangan. Jua tpt batu timbul untuk urut kaki secara reflekskologi(camner eja nie, cam salah jer).
Seronoknya Bkt Dumbar ada sekumpulan pengamal senaman Tai Chi dan kamu boleh turut menyertai tanpa sebarang yuran keahlian mahupun pakaian seragam. Dgn gerakan perlahan & aturan pernafasan yg tepat, kamu akan terasa seolah2 mata2 urat itu terbuka. Wah, cam belajo kungfu plak. Ada gerakan yg dinamakan membelah awan, menangkis hujan, menolak taufan.. Kamu semua jgn memain ngan aku, dah banyak hikmat aku pelajari kini.
Balik jogging, kami singgah sarapan pagi. Aku makan macam santapan t/hari. Nasi lemak lauk ayam, roti bakar sapu mentega dan kacang serta telur separuh masak. Balik umah, kami terlena hingga jam 2 petang kerna keletihan.

Jumaat, Julai 28, 2006

Akademi Al-Quran

Pernah dulu sewaktu hangatnya demam rancangan realiti tv ini, terdengar suara2 mencadangkan agar konsep ini diterapkan pada pemilihan tilawah Al-Quran. Agaknya masyarakat ketika ini begitu menghayati penerbitan yg dikatakan realiti.
Akademi Al-Quran lahir di tengah kekalutan rancangan realiti yang lain dan cuba menerapkan pendekatan realiti yang lebih sopan, berilmu dan bercorak keagamaan. Dengan tema "Ke Arah Melahirkan Generasi Al-Quran", rancangan ini mendapat perhatian ramai walaupun promosinya tidaklah sehebat program realiti tv yg lain.
Aku sndri hanya menyedari kewujudan rancangan ini tanpa disengajakan. Mulanya, aku tertarik pada gaya Farah Deeba menjadi penyampai dan pengantara untuk AQ. Namun bila kamu mula melihat emosi dan kesungguhan peserta2 ini untuk mendapat tempat di AQ, kamu pasti terharu. Kamu dapat melihat ada yg menangis gagal menempatkan diri sebagai peserta di akademi yg bakal membantu mereka mendalami ilmu Al-Quran ini. Aku ingatkan kat rancangan realiti nyanyian sahaja ada ibubapa marah2 dan sedih atas kegagalan anaknya jadi penyanyi.
Setiap minggu 4 peserta dari 12 peserta AQ akan memperdengarkan bacaan dengan diadili oleh 3 orang hakim yang menyemak ketepatan tajwid, fasahah, qiraat serta menilai kemerduan suara dan lenggok lagu. Aku cukup kagum dengan kemampuan para peserta menghayati qiraat yang pelbagai itu seperti Bayati, Nahwand, Rast, Hijaz, Sikah dan Soba. Aku sememangnya tidak mengetahui kaedah bacaan seperti itu.
Malam tadi, adalah final untuk AQ. Kamu pasti dah tahu pemenangnya adalah Abdullah Fahmi walau pada awalnya aku menjangkakan imam masjid Kelana Jaya, Syukri akan mengungguli saingan.
Moga AQ akan diteruskan. Moga minat itu terus berkembang. Moga jiwa ini sentiasa subur dan penuh cinta pada kalam Tuhan.

Rabu, Julai 26, 2006

Tipah Tertipu

Petang Selasa. Tutup PC awal ckit. Pegi town. Gaji dah masuk. Utang kete dah bayar tengah ari td. Duit sewa umah dah kasi kat housemate. Duit org tua, kalu jadi balik KL minggu nie, aku hulur la nanti.

Kul 6 aku dah ader kat dlm Mydin. Eh.. shopping kat Mydin maner ader standard.. x kisah lah.. wat aper nak jaga standard, kamu beli barang yg samer di sini tapi harganya lebih murah dari shopping mall berhawa dingin itu. Mydin juga berhawa dingin. Cuma sedikit sesak susun atur barangnya. Lagipun aku cuma nak cari barang penjagaan diri atau tolietries kate mama aku.
Banyaknya pilihan, kamu bisa rambang mata. Mula2 angkat sabun mandi detol (aku kje kat tgh panas dan penuh berdebu, kne beli sabun yg anti bakteria), pastu amik syampu rejoice (pergghh..pasni rambut aku pasti hitam berkilat, x yah susah2 nak wat rawatan minyak panas), minyak rambut byrlcream (seharian bekerja, rambut aku pasti tegak sentiasa tegak cam iklan), bedak Dashing (iklan Dashing kata bedaknyua utk lelaki bergaya, jadi aku beli la), Ubat gigi colgate (dari kecik aku slalu dipesan mama beli colgate, baginya smua ubat gigi jenama colgate. Ayat tipikal mama bila ubat gigi dirumah abis, "nanti jgn lupa beli colgate yek" walaupun kadangkala yg diguna kat umah sebelum itu jenama Darlie) dan juga pembersih muka Fair& Lovely (kononya leh putih la muka ini). Oh ya..sebelum lupa, aku dapatkan juga pencukur misai Gillete(aku dah x nak simpan misai lagi, buang segala kenangan pasal misai).
Tiba2 mber opis merangkap jiran sms mntak aku belikan sabun serbuk pencuci baju. Mula2 masa lalu area sabun serbuk pencuci, ingat nak angkat Fab kaler kuning tu jer. Entah dari maner mai sorang anak mami promoter kat Mydin tu sruh aku try pakai Kao Attack. Memang kat KL mama pkai Attack, bersih dan wangi tp untuk kegunaan bujang mahal sgt brand nie. Anak mami tu pujuk aku lagi. Katanya ader promosi dapat bekas cucian aka laundry basket. Seperti biasa aku mudah terpengaruh ngan benda2 free nie. Oppss..kali ini aku tidak tergoda ngan anak mami itu yer, aku beli kerana promosinya.
Balik umah mlm td, aku hantar sabun serbuk pencuci Kao Attack itu ke rumah jiran bersama baldi dan isinya. Dengan bangga aku merasmikan penggunaannya sesambil bercerita betapa untungnya aku berbelanja dapat laundry basket free. Tapi tiba2 aku jadi blur tgk laundry basket aku yg kechik tu. Aku tgk balik kat packing sabun tu. Ciss..tipah tertipu la. Aku bukan dapat laundry basket tapi...

Selasa, Julai 25, 2006

Bulan Rejab Dah Tiba

Esok 26 Julai 2006 (Rabu) bersamaan dengan 1 Rejab 1427. Yer ker. Aku cuma merujuk kepada kalender kat bilik aku. Aku tak pandai nak tengok bulan. Maksud aku bentuk bulan. Bagi yg mengetahui, proses untuk merukyah hilal akan dimulakan 20 minit sebelum Maghrib sehinggalah 20 minit selepas maghrib dengan memerhatikan ufuk Barat sekitar tempat matahari terbenam pada 29 Jamadil Akhir yakni hari ini. Aku sedar, aku patut mempelajari ilmu ini. Err.. sesiapa yg arif boleh ajarkan ya.
Teringat masa aku belajar Arab kat sek menengah dulu, ustaz ada bagitau Rejab bermakna kebesaran atau kemuliaan dan bulan Rejab membawa maksud bulan yang dibesarkan atau dimuliakan. Bulan Rejab begitu sinonim dengan peristiwa Isra' dan Mikraj. Selain peristiwa besar ini, Rejab juga menandakan pembebasan Baitul Muqaddis oleh Salehuddin Al-Ayubi dari pemerintahan tentera salib pada 27 Rejab 583 H sebelum ditawan semula oleh Yahudi pada 1387H dan menandakan kewujudan negara Israel yang hari ini terus menerus melancarkan serangan dan propoganda psikologi ke atas negara2 Islam. Kita mungkin perlu mengambil iktibar akan kemenangan tentera Islam dalam Perang Tabuk yg juga berlaku sekitar bulan Rejab sebagai azimat perjuangan kita menegakkan agama ini.
Aku tidak mahu bercerita panjang lagi tentang bulan Rejab dan keistimewaanya. Aku kira kamu semua lebih arif dari aku ini. Malunya aku Rejab hanya diingati kerna selepasnya menyusul Syaaban, Ramadhan dan Syawal. Aku rasa budak sekolah rendah lebih cekap menyusun atur bulan2 Islam berbanding aku.
Aku menulis tentang Rejab kerana bagi aku ia satu peringatan. Menggantikan puasa Ramadhan yg tertinggal thn lalu. Err.. ada ker.. Bulan Rejab juga sebagai persediaan kita dengan amalan sunat seperti puasa, qiamul-lail, bersedekah menanti kedatangan Ramadhan yg dirindui.

Isnin, Julai 24, 2006

Siri Mat Rempit 1: Aku Yg Ada Helmet Tiada Motor

Mlm td, tgk berita NTV7, polis ada wat operasi banteras kegiatan lumba haram sekitar KL. Kagum seketika aku tgk mat2 rempit itu memecut laju melawan arus di tengah kesibukan jalan raya menyelamatkan diri dari kne tangkap. Bila tgk seorg mamat nie mase nak elak kne tangkap, motornya jatuh berlanggar dgn kete dr arah bertentangan. Lebih syahdu, awek yg digendong bersamanya turut terjelepuk menyembah bumi. Giler betul mereka ini semua. Tak sayang nyawa.

Nasib aku x jadi mat rempit. Yelah, udah awak x der motor. Takkan nak merempit naik beskal plak. Tapi penah gak join mat2 rempit sebagai pembonceng sahaja. Sememangnya aku bercita nak memiliki moto mase kat 'U'. Sekurang2nya mase thn 3, thn akhir pengajian aku. Namun faktor kewangan mematikan angan2.
Nasib aku punyai sebuah helmet. Itupun asal usul kewujudannya bukan milik aku. Aku rembat tanpa niat (err.. salah ker.. sori ler tuan punya helmet, minta mahap yer). Berbekalkan helmet yg satu, aku tumpang sesape sajer ke fakulti. Mujurlah roomateku amik subjek hampir serupa ngan aku. Senanglah nak menumpang selalu.
Namun adakalanya, kelas kami tak sama. Itulah kengkadang aku miss kelas. Nasib baiklah bukan selalu. Cuma 3 kali dalam seminggu.
Lebih malang lagi, bila final sem, aku kne wat tesis programming. Mampus. Udahler komputer xder. Kne la guna yg kat lab saje. Susahler nak cari mber yg nak lepak fakulti dari pagi smpi ptg. Ader la 2-3 org yg senasib ngan aku. x der moto jua komputer. Time tu la aku mula gunakan bas kampus. Kengkadang segan gak, sbb bas kampus nie penuh ngan aweks jer. Aku kan pemalu.
Nota kaki: Entri ini khas untuk roomate aku yg banyak berjasa En Mohd Azwan bin A. Aziz dgn moto Yamaha SSnya.

Ahad, Julai 23, 2006

Basuh Baju Di Ahad Pagi

Ahad pagi. Seronoknya hari cuti. Hari minggu boleh buat kamu lupa diri. Kamu tido sampai matahari dah meninggi. Kecuali kamu ada temujanji. Maka, Ahad pagi itu, bilik kamu semerbak bau minyak wangi. Jenama omputeh buatan Semenyih.

Ahad pagi. Hari ini. Kami gotong royong kemas rumah. Cuci pinggan dalam sinki, cuci bilik mandi, kemas almari. Lagu dangdut jadi pilihan sesambil kami menurunkan poster bola & jadual World Cup dari dinding tamu. Juga keratan akhbar tentang Ct.
Ahad pagi. Dulu2. Cukup aku benci bila melihat baju2 kotor dalam baldi. Banyaknya tidak terperi. Cuci baju bukan hobi. Mana larat nak menyental kesemuanya. Yang putih, yang cerah terpaksalah aku sental sampai bersih. Yang berwarna gelap aku rendam semalaman bersama serbuk pencuci Daia yg wangi. Esok cuma perlu bilas dan jemur. Ya aku sental jugalah sedikit sbg syarat.
Ahad pagi. Kini. Tidak lagi. Opismate merangkap jiran blok sebelah ada washing machine. Dia ajak2 ayam pelawa aku guna wasing machine. Aku tak nak hampakan dia. Maka pagi Ahad, akhir2 ini aku sering berkunjung ke rumahnya bersama baldi dan isinya sekali.
Ahad pagi. Kini, esok dan selamanya. Selagi kami berjiran di flat ini. Aku sentiasa akan menjengahnya di pagi hari. Malah, aku semakin tegar dan taksub akan kecanggihan washing macine itu. Aku dah tak perlu mengetuk pintu di pagi hari. Aku dah tak payah nak sms kedatangan aku bersama baldi. Aku dah ada kunci. Pagi atau petang, siang atau malam, Ahad atau bila2 aku senang, aku dah boleh pergi memasuh baju di rumahnya dengan salinan kunci rumah yang diberi.
Ahad pagi. Hari ini. Aku tidak benci lagi bila lihat baju kotor dalam baldi. Malah aku lebih gembira bila terjumpa duit RM50 dalam kocek seluar jeans lusuh yang lama tidak berbasuh itu. Tak perlulah aku beratur cucuk dinding keluar duit. Cukuplah sementara menanti hari gaji.

Sabtu, Julai 22, 2006

Conteng Lagi

Lama benar aku tak menulis sedangkan jari2 ini terketar2 menahan desakan untuk terus menari di atas papan kekunci ini. Bukan sengaja aku tahan godaan itu. Kehilangan seketika ini tiada kaitan dgn pengumuman Ct & Datuk Misai Lebat itu. Sudah takdir Ct, tidak dapat memiliki aku,(hah..hampehnya ayat ni).

Rata2 seminggu ini, kisah CT jadi perbualan hangat. Siapa tak knal CT. Budak sekolah rendah hingga ke yg berpangkat datuk/nenek dapat mengecam mudah wajah ini bila terpampang di kaca tv. Biar albumnya tidak pernah kamu beli, kecuali men'download' dari mp3, popularitinya memadamkan kisah tragis tsunami & keganasan Israel sepanjang minggu ini.

Kecenderungan masyarakat utk terus membicarakan ttg CT bukan sesuatu yg pelik. Kisah Ct trus jadi pilihan di akhbar dan saluran tv, malah mailbox aku turut dilimpahi dgn gambar2 peribadi Datuk K dan keluarganya. Kecanggihan IT terbukti. Entah di mana entah siapa paparazinya.

Mungkin kamu bersetuju, mungkin jua kamu marah, kesal tentang keadaan sekeliling ini. Tapi sukar untuk kamu menafikannya. Di kantin sekolah, cikgu2 bercerita tentang rekaan baju perkahwinan CT, di pejabat2 besar golongan intelektual bergelar eksekutif itu turut berbicara akan kesesuaian perkahwinan dari 2 zaman ini.

Dengan menulis kisah CT aku juga sudah menjadi sebahagian dari mereka. Aku juga terperangkap dalam jaringan dunia hiburan ciptaan ini. Cukuplah. Aku perlu bebaskan diri dari kisah2 sebegini. Selamat Tinggal Ct. Moga kamu berbahgia selamanya.

Nota kaki:
Aku menulis kisah Ct kerana mimpi malam tadi. Aku tak bermimpikan Ct. Aku mimpikan Karam Singh Walia menjadi wartawan untuk lintasan majlis perkahwinan Ct. Seperti biasa Karam berpantun " Seperti kata org2 tua, janaganlah kamu menyanyi di dapur, kelak kan mendapat suami tua."

Ahad, Julai 16, 2006

Sekadar Menconteng

Hmm.. lepas solat Asar tadi aku bergegas ke tpt kje. Tak, aku tak bekerja ari nie. Cuma ada 3 urusan yg aku kira lebih sesuai dan selesa aku laksanakan di tempat keje.
Pertama
Menyemak arah kiblat. Aku berpendapat di umah flat aku tinggal, surau dah jadi petunjuk terbaik arah kiblat aku. Dan pasti ada juga insan lain yg akan menyemak ketepatannya hari ini. Di tempat aku kje, kerap kali berlaku pertukaran arah kiblat. Jgn salah faham yek. Arah kiblat tak pernah berubah. Semuanya merujuk kepada arah kaabah yang satu. Tapi di tempat aku kje, diawal2 kami mula memasuki tanah lapang ini, sering berlaku salah tafsiran pada bacaan kompas itu. Maka ptg ini, tepat jam 5.28 ptg ikut time jam henset aku, kami pacakkan kayu di antara kawasan lapang berhampiran bilik2 kecil tpt kami jadikan ruang solat. Lagak sang ahli falak, kami mengesahkan akan ketepatannya sesambil berkongsi ilmu kaedah lain menentukan kiblat jika kamu tersesat dalam hutan, di tengah lautan dan pada malam yg kelam, atau ketika kamu berpusing2 dalam kapal terbang buatan omputeh itu.
Kedua
Aku kira hari Ahad adalah saat terbaik untuk menambah koleksi entri memandangkan aku tidak terikat dengan tugasan kerja sebenar. Dari Sabtu pagi aku dah pasang niat nak hebahkan citer perlawanan bowling ramah mesra antara rakan2 kerja di Penang ini. Tapi sebab aku gagal memenangi hadiah tempat pertama hingga ketiga jua hadiah lucky draw, maka aku rumuskan saja di sini perlawanan itu berlangsung dlm suasana riang ria, mesra penuh semangat kesukanan. Rugi juga sebab aku bercadang interframe dlm blog sndri bersama trofi, tapi disebab'n aku lebih suka membaling ke dalam longkang dari cuba menjatuhkan pin2 yg tegak berdiri itu, tak dapatlah kamu melihat En K.... yg comot itu. Untuk team Gol & Gincu, kita cuba lagi tahun depan (sumpah bukan aku yg cadangkan nama nie untuk team kami).
Ketiga
Aku nak selesaikan sedikit urusan kerja ofis. Aku kira untuk seminggu hadapan aku banyak dok di luar di tengah panas dari dlm bilik kecil berhawa dingin ini. Maka kesempatan hari ini adalah untuk aku menaip seberapa banyak perkara berkaitan Urusan Seri Paduka Baginda itu. Jgn risau, tetap akan ada entri untuk minggu hadapan. Aku harus menjaga hati pembaca tegar blog ini seperti Cik Siti Nur...... . Juga pembaca yg lain. Terima kasih semua.

Jumaat, Julai 14, 2006

Semakan Arah Kiblat

SEMAKAN ARAH KIBLAT
MELALUI KAEDAH ISTIWA' MATAHARI DI KA'BAH
16 Julai, Ahad ni(5.28 PETANG)

APAKAH ITU ISTIWA' MATAHARI?
Istiwa utama matahari atau istiwa A'zam di Ka'bah merupakan fenomena di mana matahari akan berada tepat di titik zenit (ghayah) ketika istiwa. Peristiwa ini akan berlaku dua kali dalam setahun, apabila nilai sudut isiwa matahari (mel syams) akan bersamaan engan nilai latitud Mekah, di mana Ka'bah terletak.
Apabila istiwa utama matahari berlaku, bayang objek tegak di tempat lain akan menunjukkan arah ke Ka'bah. Fenomena ini merupakan kaedah tradisional falak untuk menyemak dan menentukan arah kiblat dari tempat-tempat lain di muka bumi.

PERANAN DAN TANGGUNGJAWAB
1. Setiap orang Islam digalakkan untuk melakukan semakan ketepatan arah kiblat di tempat kediaman dan ibadah masing-masing bagi mengesahkan ketepatan arah kiblat.
PANDUAN MEMBUAT SEMAKAN ARAH KIBLAT :
1. Dirikan satu objek lurus seperti tiang sebaik-baiknya di tanah lapang.
2. Pastikan tiang tersebut tegak dan lurus. Bagi menyemak ketegakkannya boleh diletak
tali yang diikat pemberat dihujung tiang berkenaan.
3. Tempat yang dipilih untuk tujuan ini tidak terlindung dari sinar matahari.
4. Penyemakan arah kiblat perlu dibuat tepat mengikut waktunya. Sila rujuk waktu SIRIM
(contoh: Waktu di televisyen)
5. Ketika Istiwa' matahari berlaku, bayang objek tegak (yang berlawanan) akan menunjukkan arah kiblat.
6. Oleh kerana fenomena ini berlaku sebelah petang di Malaysia, maka bayang tiang akan jatuh ke arah timur, oleh itu bayang yang menghadap ke arah barat (Ka'bah) merupakan arah ke kiblat.
7. Setelah semakan dibuat dan jika terdapat sebarang pembetulan, sila berhubung dengan Bahagian Falak Syarie, Jabatan Mufti Negeri.
ULASAN :
Istiwa' utama matahari di Ka'bah (istiwa a'dzam) merupakan fenomena dimana matahari akan berada tepat di titik zenith (ghayah) ketika istiwa. (matahari berada tepat di atas Ka'bah).
Di Malaysia, fenomena ini berlaku 2 kali dalam setiap tahun iaitu pada :-
1. 28 Mei 2006 (5.16 petang)
2. 16 Julai 2006 (5.28 petang)
Bagi masyarakat umum atau imam/nazir masjid dan surau boleh memanfaatkan fenomena ini untuk menyemak dan menentukan arah kiblat samada di rumah, masjid atau surau dan mana-mana tempat sembahyang.
Panduan ini aku terima dari emel. Hmm elok juga kita semak ketepatan arah kiblat kita.

Khamis, Julai 13, 2006

Joga Bonito

World Cup dah lamer abis meskipun fenomena mengantuk di opis masih terbawa2 lagi. Kat kdai kopi, surat khabar juga perbulan menerusi ym masih lagi menjadikan bola sbg topik hangat utk diperkata'n. Segala barangan jualan termasuk makanan dikaitkan dengan World Cup ini. Malah kat tempat aku muncul nama2 melayu-omputeh versi World Cup. Kamu ada Azizidane, Mat Rooni, Hazrol Gonzales dan juga Jens Leman
Kegagalan pasukan pilihan aku (Jerman,Spain,England,Argentina) masuk ke final sedikit mengecewa'n. Sebaik saja pasukan kamu kalah, pasti bertalu2 sms dan panggilan masuk dengan kutukan dan ejekan bak budak sekolah rendah. Siapa sangka Itali dan France mampu mara disebalik kritikan dan cemuhan. Seingat aku tiada org yg aku tanya menyatakan sokongan pada Itali keculi sorang. Amoi kat opis aku. Awal2 lagi dia ramal Itali juara. Ya, dia amoi yg pndai menilik yg pernah aku crita kat blog nie dulu.
Di atas padang, banyak kenangan yang telah kamu saksikan. Baik yg manis jua yg pahit. Sana sini bercerita tentang hikmat tandukan kepala Zidane, gol2 cantik rembatan jarak jauh, kegagalan pemain tersohor spt Lampard, Ronadinho mempamerkan aksi menakjubkan. Namun masih ada sentuhan ajaib dari nama2 yg tidak kamu sangkakan seperti Pirlo, Ribery, Lahm, Rodriguez, Hargreaves. Mungkin mereka mendapat suntikan kata2 sang isteri mereka akan dibenarkan kahwin satu lagi jika menang perlawanan itu. Mungkin kata aku. Jumlah kad kuning dan merah yang dicatatkan adalah sebahagian rekod yg dirakamkan selain jaringan terbanyak Ronaldo mengatasi gerd Muller.
Di luar padang tidak kurang hebatnya. Laki pompuan, tua muda smua beria2 nak berbicara tentang bola walhal ada yg hanya mengenali Beckham dan Ronaldo. Tak kurang yang mempersoalkan knapa Ronaldo bermain utk Portugal sedangkan mereka tidak menyedari Cristiano Ronaldo dan Ronaldo adalah 2 insan yg berbeza.
Aku jua tak nak terlepas berbicara ttg perlawanan ini semua. Biarpun malam sebelumnya aku hanya sempat menyaksikan pemain2 bersalaman sblum bermula perlawanan dan terjaga bila azan Subuh dilaungkan utk aku menutup tv yg sekian lama terpasang. Bila yg lain bercerita, aku pun sibuk nak berikan pendapat ttg perlawanan yg hanya aku saksikan dalam mimpi. "Standard la Gerard, score rembatan jarak jauh dia" yakin aku memberi komen padehal mlm itu Gerard score menerusi tandukan.
World Cup juga menyediakan alasan mudah untuk si suami kluar mlm hari. Kat tempat aku, kami tubuhkan Pesucur bg memudahkan modus operandi ini. Ahli2 Pesucur akan berkumpul di kdai mamak terpilih bagi menghangatkan suasana perlawanan. Kami gila kerna World Cup walau tidak segila dulu yg sanggup berconteng muka warna pasukan pilihan. Masih terbayang lagi, kami berlari2 dikejar warden kerana ponteng aktiviti surau Subuh hari itu hanya kerna menanti Roberto Baggio menyepak tinggi bola melepasi palang pada 94. Itulah bola yang hanya diminati lelaki tapi jarang sekali difahami wanita.
Pilihan Fifa Pilihan Aku
Golden Ball Zidane Cannavaro
Golden Hand Buffon Buffon
Pemain Muda Podolski Messi
Pasukan Portugal Jerman
Memberangsangkan
Golden Boot Klose Klose
(Kamus)Pesucur: Persatuan Suami2 Curang