Isnin, Mei 11, 2009

Alamak : Sebelum & selepas

Dalam perjalanan ke pejabat, teringat permintaan mama semalam. Minta hantarkan baba ke KLIA. Walaupun pada mulanya, baba cuma minta dihantar ke Kl Sentral sahaja (dan sambung perjalanannya dengan ERL). Aku faham benar sikap baba yang tak suka menyusahkan orang lain. Hatta anak sendiripun. Jika benar-benar perlu barulah diminta.

Sebagai anak, aku perlu bantu baba tak kira bentuk pertolongan yang diperlukan. Itu kewajipan insan bergelar anak. Dan menghantar baba ke KLIA terlalu kecil nak dibandingkan dengan apa yang aku terima selama ini...

Duduk di rumah yang bertanggga-tangga, memang jarang aku cuci kereta. Tambahan bila musim hujan. Tapi segan juga mengenangkan nak bawak baba naik kereta aku yang kotor sebegini. Tak kan masa bawak awek jer kete kena kemas.

Masuk parking kat pejabat, aku tengok tempat car wash dalam kawasan parking. Pagi-pagi nie kereta tak banyak lagi. Ok gak cuci kat sini. Sebelum nie pun pernah cuci kat sini, kita tip-top gak servis dia. Lagipun mudah jer, kat bawah pejabat.

Aku tinggalkan kereta kat brader car wash. Tak payah tunggu. Lagi 2 jam turun semula ambil kereta.

Dan hari itu. Aku sibuk bekerja. Lupa segalanya...

"ALAMAK!!!"

Aku bergegas lari ke bawah. Tempat car wash sudah gelap. Kereta aku masih ada. Brader cuci kereta ntah ke mana. Dah balik ker. Aku usha papan tanda. Waktu cuci kereta sampai 4 petang jer. Alahai camner nak amik kereta nie..

Tiba-tiba aku nampak brader cuci kereta muncul. Baru balik solat Asar agaknya. Aku tahu dia tunggu aku. Dan berulang kali aku ulang ayat maaf. Kalau tak kerana aku, dah boleh balik rumah pekena teh tarik brader tu..

Mujur brader tu ok. Lepas bayar dan amik kunci, aku terus ke kereta. Sambil panaskan enjin kereta, aku sempat menoleh ke arah brader tadi yang dok buat akaun bisnesnya hari itu. Dan setelah semua selesai, brader tadi angkat tangan berdoa sebelum beredar meninggalkan car wash untuk urusan peribadinya pula...

Sayu jer rasa. Aku petang tu solat Asar pun belum. Amalan berdoa dan bersyukur ke atas rezeki yang diterima seperti brader tu patut aku contohi.. Barulah hidup lebih mana dan tenteram...

4 ulasan:

@yue berkata...

Bagusnya brader tu..sikap yg perlu dicontohi..bersyukur ats rezki yg diperolehi utk hari tu...

shasha berkata...

hmm...agaknya kalo org lain mesti dah maki2 kan bro?..sib baik brader tu tak macam tuh...

Amy Z! berkata...

ish ish.. asik lupa-lupa je dua-tiga menjak ni.. :>

kemat berkata...

@yue:
aha..insaf jap aku

shasha:
salute bro tu

amyz:
heheh