Rabu, Julai 21, 2010

Yang Penting, Manis Itu Ada (Haha)

"Susah kan jadi orang cantik nie" keluh awek suka kucing di suatu pagi.

Sudah. Dia dah buat dah. Pagi-pagi mengheret aku ke persoalan yang penuh emosi nie. Setengah minit pertama aku masih berdiam. Memikirkan reaksi terbaik. Aku tak pasti. Orang cantik itu merujuk kepada orang lain atau cerita tentang dirinya. Tersalah tafsir buruk padahnya. Hati kawan harus dijaga. Benar. Kita perlu berterus terang. Ikhlas. Tapi siapa sanggup dengar cacian. Siapa yang tak suka pada pujian.

"Engkau macam mana Mat" sambung awek suka kucing lagi. Kali ini dia benar-benar mengheret aku ke dalam kancah persoalan emosinya pagi itu. Mungkin dia nak tahu bagaimana aku berhadapan dengan masalah menjadi orang cantik, atau kacak jika ditukar pada jantina lelaki.

"Err, aku.."  Belum sempat aku habis ayat, awek suka kucing menyampuk lagi. 

"Kau mesti tak der masalah atau rasa rimas orang sekeliling asyik pandang jer bila ngko lalu kan. Tak perlu rasa malu-malu jadi perhatian dan tarikan orang sekeliling"

Cheh. Tak berlapik langsung. Direct to the point saja. Tak jadi aku nak beri komen.

4 ulasan:

shasha berkata...

hehehe...confirm la abg kemat ni hensem ek..

nizamsani berkata...

kacak atau tidak, isteri tetap sayang.

Cik DIA berkata...

siapa awek suka kucing tu eek???
dari aritu tertanya2...
clue skit....
hihihihi...
cantik tiada, manis ada...
hahahhah...
(",)

kemat berkata...

shasha:
hahah :)

nizamsani:
iya betul

cik dia:
si dia yang suka bela kucing...
misteri... bukan kamu sahaja