Selasa, September 07, 2010

Esah, Selamat Hari Raya. Ikhlas Dari Mat Bon.

"Abang.. abang.. ada kad raya" laung adik Mat Bon yang bongsu. Sambil melonjakkan sampul putih bersaiz besar ke udara.

Mat Bon senyum. Dia tahu. Esah pasti membalasnya. Esah mungkin jual mahal pada cintanya. Tetapi hati Esah tidak menyingkirkan Mat Bon.

Dua minggu selepas berpuasa. Mat Bon dah mulakan misinya. Seperti tahun-tahun terdahulu. Mat Bon redah ibukota cari kad raya dengan titipan kata-kata yang terbaik. Cuma tahun ini, agak sukar nak cari kad raya. Dah tak ramai yang menjual. Pelik. Mercun terlarang banyak pulak dijual. Mungkin sebab orang dah ucapkan selamat kat fesbuk, sms atau guna blog sahaja.

Mat Bon beli kad raya yang besar sekali. Ada lagu raya dendangan Siti Nurhaliza. Juga lampu berkelip-kelip. Mat Bon tak lupa semburkan minyak wangi. Tak main la setakat taruk bedak. Itu budak-budak.

Mat Bon dapat alamat Esah dari majalah tahunan fakulti. Bukan tak boleh beri secara serahan tangan. Mat Bon ingin beri kejutan pada Esah. Kepulanagn Esah ke rumah mak ayahnya bakal disambut dengan kad raya Mat Bon. Mak ayah Esah pasti bertanyakan tentangnya, pengirim kad yang romantik itu.

Mat Bon tak lupa. Tulis nama dan alamatnya di belakang sampul surat. Biar semua ahli keluarga Esah tahu. Tanpa membuka sampul itu, siapa pemuda romantik itu. Dan Mat Bon berharap. Esah sudi balas padanya. Seperti alamat tertera di belakang sampul itu.

Lamunan Mat Bon terhenti. Sebaik adiknya menyerahkan kad raya bersampul putih itu.

 "Bang. Posmen kata kad nie dipulangkan sebab penerimanya dah berpindah rumah"

4 ulasan:

shasha berkata...

ahaksss...tak kesampaian hajat Mat Bon...

ayobkelubi berkata...

kah kah kah!

GDIZ berkata...

Kesian sungguh kat Mat Bon. Setia sungguh menunggu esah.

Kemat berkata...

shasha:
Mat Bon cuma sampaikan salam ikut angin jer

ayobkelubi:
:)

gdiz:
terpatri di hati