Ahad, Februari 26, 2012

Cek Cinta

"Saya kenal sangat dengan orang seperti kamu ini. Nah. Ambil cek ini. Dah tertulis nama kamu pun. Sulaiman bin Azlan. Jangan kau jumpa lagi dengan Adila. Aku nak kau hilang dari hidupnya" ujar Dato' Rashid dengan tegas.

"Tapi...." Sulaiman cuba membalas tapi dijerkah Dato' Rashid.

"Kenapa. Tak cukup. Hey, berapa yang kamu mahu anak muda. Berapa harga cinta kamu pada anak aku. Aku boleh beli dan bayar harga yang kau minta asalkan Adila kau tinggalkan" 

"Sebenarnya Dato',...." Sulaiman cuba bersuara. Menjelaskan situasi yang sebenarnya tetapi tidak diendahkan Dato' Rashid. Dato' Rashid tetap dengan keputusannya. Itu yang terbaik buat Adila. Bukan dengan Sulaiman, pemuda kampung yang tidak berpelajaran dan tiada pekerjaan tetap. Di bandar besar ini, duit lebih besar dari cinta dalam mencorakkan kebahgiaan hidup..

"Demi masa depan Adila, ambillah cek itu dah lupakan dia" rayu Datin Munah yang dari tadi hanya diam melihat suaminya berurusan dengan Sulaiman.

"Saya tak punya akaun bank. Macam mana saya nak tunaikan cek ini. Dato' bagilah wang tunai sahaja" balas Sulaiman sambil memulangkan cek berpalang itu.

5 ulasan:

shasha berkata...

Hahahahhaha...kena bukak akaun bank dulu la nampaknya..

nizamsani berkata...

pinjam akaun aku pun boleh bang leman.

Mak Su berkata...

saya dah ada akaun bank

tasuke berkata...

saya dah daftar mengundi~~

Kemat berkata...

shasha:
:)

nizamsani:
akaun bank swiss tak boleh woo

mak su:
cantekk...nanti leman masukkan

tasuke:
leman juga